Biarlah kita bisa membimbing orang lain

“Hindarilah soal-soal yang dicari-cari, yang bodoh dan tidak layak. Engkau tahu bahwa soal-soal itu menimbulkan pertengkaran, sedangkan seorang hamba Tuhan tidak boleh bertengkar, tetapi harus ramah terhadap semua orang. Ia harus cakap mengajar, sabar dan dengan lemah lembut dapat menuntun orang yang suka melawan, sebab mungkin Tuhan memberikan kesempatan kepada mereka untuk bertobat dan memimpin mereka sehingga mereka mengenal kebenaran” 2 Timotius 2: 23 – 25

Sebagai seorang dosen saya sudah mengajar di Australia sejak lama. Selama itu, saya mempunyai banyak murid yang sekalipun mempunyai sifat yang berbeda-beda, tetap mempunyai rasa hormat kepada dosennya. Walaupun demikian, saya dapat merasakan adanya perubahan sikap murid terhadap dosen-dosen mereka sejak pemerintah pada tahun 1989 mengharuskan semua mahasiswa membayar sebagian biaya pendidikan universitas mereka. Jika dulu para murid mendengarkan pendapat dosen mereka, di zaman ini mereka justru sering menuntut dosen untuk mendengarkan suara mereka. Dengan keadaan ini, untuk bisa menjadi dosen yang baik, orang haruslah mau terus-menerus belajar cara untuk mengajar murid secara efektif.

Dalam kehidupan bergereja, suasana tentunya berbeda dengan universitas. Pada umumnya jemaat menghormati para pemimpin gereja, penatua dan pendeta. Walaupun demikian, dengan perubahan sosial, hukum, teknologi dan pendidikan, para pemimpin gereja sekarang sering juga harus menghadapi berbagai komentar, kritik dan bahkan tantangan yang berasal dari jemaat atau orang Kristen yang lain. Perdebatan dan pertengkaran sering terjadi diantara umat Kristen baik dalam soal organisasi maupun teologi, baik secara langsung atau melalui media.

Menjadi hamba Tuhan dan pimpinan gereja mungkin tidaklah semudah 20-30 tahun yang lalu. Tetapi pada zaman rasul-rasul keadaan gereja bukannya serba tenang dan tenteram. Justru pada saat itu gereja baru mulai tumbuh dan karena itu berbagai masalah internal dan eksternal sering menyebabkan ketegangan dan pertengkaran. Peraturan gerejani dan organisasi pada waktu itu masih sangat minim, dan masyarakat tentunya masih bergumul dalam hal etika dan hukum. Walaupun demikian, Paulus dalam suratnya kepada Timotius menjelaskan beberapa prinsip kehidupan dan kelakuan yang masih relevan hingga sekarang.

Apa yang ditulis Paulus adalah cocok untuk diperhatikan dan dilaksanakan oleh setiap umat Kristen, terutama para pemimpin jemaat. Paulus menasihati kita untuk menghindari perdebatan tentang soal-soal yang dicari-cari, yang bodoh dan tidak layak. Semua orang tentunya tahu bahwa soal-soal itu cenderung menimbulkan pertengkaran. Kita sebagai pengikut Tuhan tidak boleh bertengkar, tetapi sebaliknya harus ramah terhadap semua orang.

Bagaimana kita harus menghadapi mereka yang gemar mendebat firman Tuhan? Kita harus mampu mengajar dengan sabar dan dengan lemah lembut dan dapat menuntun orang yang suka melawan, sebab mungkin Tuhan masih memberikan kesempatan kepada mereka untuk bertobat dan memimpin mereka sehingga mereka mengenal kebenaran. Biarlah firman Tuhan di hari Minggu ini memberikan kita insentif untuk bisa menjadi terang dunia!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s