Memang lidah tidak bertulang

“Siapa yang mau mencintai hidup dan mau melihat hari-hari baik, ia harus menjaga lidahnya terhadap yang jahat dan bibirnya terhadap ucapan-ucapan yang menipu.” 1 Petrus 3: 10

Saat ini di Australia mulai banyak orang yang menyatakan rasa tidak puas atas tindakan pemerintah negara bagian tertentu karena adanya lonjakan kasus positif Covid-19. Mereka mungkin jemu dengan lockdown yang sudah berlangsung cukup lama. Mereka marah, mungkin karena merasa bahwa para pemimpin kurang bisa menepati janji dalam hal pengadaan vaksin. Bagi banyak orang, sebagian pemimpin adalah orang mudah berjanji, tapi sulit untuk menepatinya.

Hal janji, kita mungkin masih ingat lagu “Tinggi Gunung Seribu Janji”. Lagu yang nadanya enak didengar itu diciptakan oleh Ismail Marzuki. Lagu itu kemudian menjadi sangat terkenal dan pernah dibawakan oleb berbagai penyanyi, di antaranya penyanyi pop Hetty Koes Endang dan Bob Tutupoli, serta penyanyi keroncong Tuti Maryati. Sebagian syairnya berbunyi:

Memang lidah tak bertulang

tak berbekas kata-kata

Tinggi gunung seribu janji

lain di bibir lain di hati

Lidah memang tidak bertulang dan karena itu dikatakan sebagai anggota tubuh yang dengan leluasa mengeluarkan apa saja, baik itu hal-hal yang baik, ataupun hal-hal jahat seperti bohong, fitnah, dan sumpah serapah, yang dapat memengaruhi orang lain. Tetapi, dalam Alkitab ada juga tertulis ayat-ayat, yang seperti ayat di atas, menyebutkan risiko penggunaan lidah terhadap pemiliknya.

“Lidahpun adalah api; ia merupakan suatu dunia kejahatan dan mengambil tempat di antara anggota-anggota tubuh kita sebagai sesuatu yang dapat menodai seluruh tubuh dan menyalakan roda kehidupan kita, sedang ia sendiri dinyalakan oleh api neraka” Yakobus 3: 6

Sejak kejatuhan Adam dan Hawa, hampir dalam segala segi kehidupan, manusia memang sering menggunakan lidahnya untuk menguntungkan diri sendiri dan merugikan orang lain. Tetapi, dengan berbuat demikian, sebenarnya ia juga merugikan diri sendiri. Bukan saja masa depannya bisa menjadi suram, hidupnya pun akan menemui kehancuran.

Adalah suatu yang menyedihkan bahwa banyak orang yang duduk sebagai pimpinan masyarakat, justru sering terlihat sebagai orang yang hanya pandai bersilat lidah. Pemimpin yang sedemikian sudah tentu tidak dapat memajukan rakyat, tetapi justru bisa membuat kekacauan dan kebingungan. Mereka akhirnya akan digantikan oleh orang-orang yang lebih baik.

Dalam kehidupan keluarga pun, orang tua memberi bimbingan kepada anak-anaknya melalui apa yang dikatakan dan diperbuat mereka. Jika orang tua hanya sering memberi nasihat tetapi tidak memberi contoh melalui perbuatan; atau lebih sering berjanji tetapi jarang memenuhinya, anak-anak mereka akhirnya akan kurang bisa menjadi anak yang patuh, karena apa yang diucapkan orang tua dianggap sebagai suatu kemunafikan dan kebohongan saja. Orang tua yang sedemikian lambat laun akan kehilangan wibawanya.

Pimpinan gereja dengan ucapan dan pandangan hidup mereka juga membawa pengaruh kepada orang lain. Mereka yang mengajarkan bahwa Tuhan menghendaki semua orang Kristen untuk hidup makmur, nyaman dan sukses di dunia, tidak mencerminkan kebijaksanaan Tuhan yang selalu membimbing umat-Nya baik dalam suka dan duka. Tuhan jugalah yang menyertai umat-Nya dalam saat pandemi ini.

Mereka yang mengajarkan bahwa orang Kristen pada hakikatnya adalah orang yang baik, tidaklah memberitakan kebenaran Tuhan: bahwa kita adalah orang berdosa yang membutuhkan bimbingan dan kekuatan dari Tuhan setiap hari. Mereka bukan saja menyampaikan apa yang keliru, tetapi juga membuat Tuhan dan gereja-Nya dipermalukan.

Hari ini, firman Tuhan berkata bahwa dalam hidup ini kita harus memakai lidah kita untuk menyatakan kebaikan dan kejujuran. Baik kita adalah pimpinan ataupun pekerja, guru atau murid, orang tua maupun anak, suami ataupun istri, kita semua harus memakai seluruh hidup kita untuk memuliakan Tuhan, dan dengan demikian membuka jalan bagi kita untuk menerima berkat Tuhan yang lebih besar di hari-hari mendatang.

“Sebab mata Tuhan tertuju kepada orang-orang benar, dan telinga-Nya kepada permohonan mereka yang minta tolong, tetapi wajah Tuhan menentang orang-orang yang berbuat jahat.” 1 Petrus 3: 12

Siapakah yang bisa dipercaya?

“Aku ini berkata dalam kebingunganku: “Semua manusia pembohong.” Bagaimana akan kubalas kepada TUHAN segala kebajikan-Nya kepadaku?” Mazmur 116: 11-12

Suasana bisa memengaruhi perasaan, begitu kata orang. Suasana yang menyenangkan membuat hati gembira, tetapi suasana yang kacau membuat kita gelisah dan mungkin marah. Keadaan di saat pandemi ini memang dirasakan sangat menekan di mana saja, tetapi selalu ada saja orang yang melakukan hal-hal tercela demi kepentingan pribadi. Pada hari Sabtu yang baru lalu misalnya, ribuan orang melakukan demonstrasi di berbagai kota di Australia untuk menolak adanya lockdown. Beberapa bentrokan fisik antara demonstran dan polisi tidak dapat dihindari, sehingga beberapa polisi harus menerima perawatan di rumah sakit.

Keadaan pandemi ini memang sudah membuat masyarakat terpecah dalam beberapa kubu. Ada yang mendukung lockdown, ada juga yang anti. Begitu juga ada orang yang mendukung vaksinasi, tetapi ada pula yang anti. Setiap pihak berusaha meyakinkan pihak yang lain tentang apa yang mereka anggap sebagai “kebenaran” melalui berbagai cara, terutama melalui berita media. Mereka yang kurang mengerti akan keadaan setempat tentu saja makin bingung melihat pendapat-pendapat yang bertentangan, apalagi mengenai obat-obatan yang diklaim manjur. Tidaklah mengherankan bahwa ada banyak orang yang mencoba mengail di air keruh dengan menawarkan berbagai obat/cara untuk pencegahan atau penyembuhan Covid-19.

Pemazmur dalam ayat di atas jelas mengalami sesuatu yang membuat ia gundah. Dalam kebingungannya dia berkata bahwa tidak ada seseorang pun yang bisa dipercaya.  Apakah anda saat ini merasakan hal yang serupa karena adanya sesuatu yang terjadi dalam hidup, lingkungan atau di tempat kediaman anda? Barangkali anda marah atau gelisah atas terjadinya hal hal yang tidak adil atau bertentangan dengan kebenaran? Ataukah anda merasa kesal karena banyaknya orang yang mengabaikan bahaya penularan virus Corona dalam masyarakat?

Seperti pemazmur, kita mungkin merasa bahwa keadaan di sekeliling kita adalah sangat menakutkan atau menguatirkan. Pemazmur adalah manusia juga, sama seperti kita. Adalah lumrah jika sesekali kita mengalami frustrasi karena suasana di sekeliling kita.

“Tali-tali maut telah meliliti aku, dan kegentaran terhadap dunia orang mati menimpa aku, aku mengalami kesesakan dan kedukaan. Tetapi aku menyerukan nama TUHAN: “Ya TUHAN, luputkanlah kiranya aku!” Mazmur 116: 3-4

Tetapi, sama seperti pemazmur, kita harus percaya akan Tuhan yang mahakuasa dan mahabijaksana. Karena itulah kita harus mengingat kasih Tuhan dan selalu, dengan tidak ragu, memohon pertolongan-Nya. Sekalipun mungkin banyak orang/tokoh yang tidak dapat dipercaya, Tuhan tetap bisa kita percayai untuk memimpin hidup kita. Bukankah Dia juga yang mengubah orang berdosa, yang tidak bisa dipercaya seperti kita, untuk dijadikan anak-anak-Nya?

“TUHAN adalah pengasih dan adil, Allah kita penyayang. TUHAN memelihara orang-orang sederhana; aku sudah lemah, tetapi diselamatkan-Nya aku. Kembalilah tenang, hai jiwaku, sebab TUHAN telah berbuat baik kepadamu.” Mazmur 116: 5-7

Jangan malu kalau harus menderita

“Tetapi, jika ia menderita sebagai orang Kristen, maka janganlah ia malu, melainkan hendaklah ia memuliakan Allah dalam nama Kristus itu.” 1 Petrus 4: 16

Sering kali kita mendengar bahwa hidup orang yang beriman adalah hidup yang diberkati Tuhan. Dari mimbar gereja sering dikumandangkan pesan bahwa Tuhan yang mengasihi anak-anak-Nya, akan juga memberikan berkat-Nya dengan berkelimpahan. Malahan, ada banyak pendeta yang mengkhotbahkan bahwa orang Kristen akan mempermalukan Tuhan yang mahakaya jika tidak kaya. Untuk menjadi kaya, apa yang diperlukan adalah iman yang kuat, dan dengan itu Tuhan akan memenuhi kebutuhan umat-Nya di dunia. Betulkah begitu?

Apa yang kita lihat sebagai kenyataan hidup adalah sebaliknya. Mereka yang hidupnya tidak baik sering kali terlihat jaya dan nyaman hidupnya, dan mereka yang berusaha hidup dalam kejujuran justru sering mengalami kekurangan dan penderitaan. Lebih payah lagi, jika penderitaan karena pandemi Covid-19 saat ini bisa datang kepada siapa saja, kapan saja, dan di mana saja, sebagian orang Kristen mungkin merasa terpukul kalau sanak saudara, teman atau diri sendiri terpapar virus Corona. Adakah keuntungan menjadi orang Kristen di dunia ini?

Ayat diatas jelas mengatakan bahwa sebagai orang Kristen kita tidak perlu merasa malu jika kita mengalami penderitaan. Itu jika kita tidak berbuat jahat atau salah (1 Petrus 4: 15). Jadi, apa pun yang terjadi atas diri kita, kita tidak perlu merasa tertekan, sedih, gundah ataupun merana.

Penderitaan memang bisa datang kepada orang percaya melalui beberapa sebab:

  • Dunia sudah jatuh dalam dosa, apa yang sekarang ada di dunia adalah cacat dan jahat.
  • Pengikut Tuhan sering dibenci oleh mereka yang membenci Tuhan Yesus.
  • Iblis ingin menghancurkan umat Tuhan dan gereja-Nya.
  • Tuhan mendidik anak-anak-Nya untuk bisa lebih baik.
  • Pengikut Yesus ingin mengikuti cara hidup-Nya di dunia dan mau berkurban untuk sesama dan membela keadilan seperti Dia yang sudah mati untuk mereka.

Siang ini, jika kita merasa hidup kita berat, kita mungkin mengalami salah satu atau sebagian dari sebab diatas. Firman Tuhan mengatakan bahwa kita tidak perlu merasa malang; sebaliknya kita harus merasa bersyukur karena ada kesempatan bagi kita untuk menunjukkan iman kita kepada seisi dunia, bahwa dalam semua hal kita bisa merasakan penyertaan Kristus dan menyelami betapa besar kasih-Nya yang sudah menebus dosa kita. Lebih dari itu kita bisa berharap bahwa pada suatu saat kita akan mendapat kemuliaan di surga sebagai anak-anak Allah!

“Dan jika kita adalah anak, maka kita juga adalah ahli waris, maksudnya orang-orang yang berhak menerima janji-janji Allah, yang akan menerimanya bersama-sama dengan Kristus, yaitu jika kita menderita bersama-sama dengan Dia, supaya kita juga dipermuliakan bersama-sama dengan Dia.” Roma 8: 17

Hal kehendak Tuhan dan kehendak manusia pada saat pandemi

“Jika Allah kami yang kami puja sanggup melepaskan kami, maka Ia akan melepaskan kami dari perapian yang menyala-nyala itu, dan dari dalam tanganmu, ya raja; tetapi seandainya tidak, hendaklah tuanku mengetahui, ya raja, bahwa kami tidak akan memuja dewa tuanku, dan tidak akan menyembah patung emas yang tuanku dirikan itu.” Daniel 3: 17 – 18

Mengapa pandemi Covid-19 ini terjadi? Pada saat ini tidak ada seorang pun yang tahu. Sejarah menunjukkan bahwa jika manusia dengan logikanya mencoba menduga apa yang akan terjadi, sering kali justru kejutan yang datang. Jika apa yang datang bukan sesuatu yang buruk atau jahat, manusia kemudian dengan mudah berkata bahwa kehendak Tuhan tidak dapat ditolak. Tuhanlah yang membuat itu terjadi. Walaupun demikian, jika kita mengalami masalah yang besar seperti adanya pandemi saat ini, kita mungkin tidak mudah menerima pendapat bahwa munculnya virus corona itu juga kehendak-Nya.

Memang, jika apa yang terjadi adalah sesuatu yang jahat atau kejam, pertanyaan muncul bagaimana mungkin Tuhan yang mahakasih memang menghendakinya. Hitler dan pengikutnya yang menyebabkan ribuan orang Yahudi, baik tua atau muda, mati di kamar gas pada perang dunia kedua, tentu dipandang sebagai orang yang sangat jahat. Apakah Tuhan menghendaki Hitler untuk melakukan kekejaman itu?

Sebagian orang Kristen percaya bahwa karena Tuhan mahakuasa dan tidak ada yang bisa terjadi tanpa kehendak-Nya, Tuhan jugalah yang dengan kedaulatan-Nya (sovereign will) membuat Hitler melakukan kekejiannya. Sebaliknya, ada orang lain yang percaya bahwa Tuhan yang mahakasih tidak mungkin menghendaki adanya kejahatan. Bagi mereka, kejahatan dilakukan manusia yang berdosa, tetapi dengan seizin Tuhan.

Dengan seizin Tuhan? Apakah Tuhan yang mahakasih mengizinkan adanya kejahatan? Jika Ia memang mengizinkan (permissive will) hal yang jahat, bukankah itu berarti Ia ikut bertanggung jawab atas apa yang diperbuat manusia? Sebaliknya, jika Tuhan tidak mengizinkan, bagaimana orang dapat melakukan sesuatu yang tidak dikehendaki-Nya? Ini agaknya sebuah misteri bagi manusia yang ingin mengerti apa yang ada dalam pikiran Tuhan yang mahakuasa.

Apa yang mungkin terjadi adalah bahwa Tuhan terkadang mempunyai kehendak aktif untuk melakukan sesuatu (active will) pada suatu saat, tetapi pada saat yang lain Ia mempunyai kehendak untuk tidak berbuat apa-apa (passive will), semua itu agar semua rencana-Nya bisa terjadi. Kehendak pasif ini sering diartikan sebagai “izin” dari Tuhan untuk terjadinya sesuatu yang kurang baik. Kedua kehendak itu bisa dilakukan-Nya pada saat yang dikehendaki-Nya, tanpa dipengaruhi oleh apa pun dan siapa pun karena Ia adalah Tuhan yang mahakuasa.

Ayat diatas diucapkan Daniel dan teman-temannya yang menghadapi risiko hukuman mati karena mereka menolak untuk menyembah raja dan patung emasnya. Daniel tahu bahwa Tuhan tidak menghendaki mereka menyembah berhala, tetapi ia tidak tahu apa yang akan Tuhan lakukan jika ia dan teman-temannya melawan kehendak raja. Apakah Daniel berpikir bahwa ada kemungkinanTuhan menghendaki mereka mati terbakar? Tentu saja tidak.

Daniel tahu bahwa Tuhan yang mahakuasa adalah Tuhan yang mahakasih. Tetapi ia sadar bahwa Tuhan yang mahakuasa dan mahabijaksana berhak untuk memutuskan apakah Ia akan bertindak atau tidak. Jika mereka akhirnya dimasukkan ke dalam perapian yang menyala-nyala, itu pasti karena kejahatan orang-orang di sekitarnya. Bukan karena kehendak Tuhan untuk mengambil nyawa mereka dengan cara yang keji. Tuhan tidak dapat berubah dari gembala yang baik yang melindungi para umat-Nya di satu saat, menjadi Tuhan yang menghancurkan mereka pada saat yang lain.

Dunia ini sudah jatuh ke dalam dosa, dan karena itu segala penderitaan dan bahaya bisa terjadi pada siapa pun. Tuhan kita yang mahakasih bukanlah Tuhan yang menciptakan malapetaka ataupun perbuatan jahat untuk umat-Nya. Malapetaka dan kejahatan adalah konsekuensi kejatuhan manusia dan mungkin juga hasil pekerjaan iblis. Memang terkadang Tuhan seakan tidak mau bertindak dan menolong umat-Nya, tetapi kita harus yakin bahwa itu bukan berarti Tuhan tidak peduli akan penderitaan kita. Sekalipun sulit kita mengerti, Tuhan akan bekerja pada saat yang tepat dengan cara yang sesuai dengan kehendak-Nya. Karena itu, dalam menghadapi tantangan hidup, apa yang perlu kita pertahankan adalah iman bahwa Ia adalah Tuhan yang mahakuasa dan mahakasih.

“Kita telah mengenal dan telah percaya akan kasih Allah kepada kita. Allah adalah kasih, dan barangsiapa tetap berada di dalam kasih, ia tetap berada di dalam Allah dan Allah di dalam dia.” 1 Yohanes 4: 16

Kita harus sadar bahwa ada kalanya Tuhan membiarkan kita menderita atau jatuh ke dalam pencobaan agar kita lebih bisa belajar dari apa yang terjadi untuk dapat mengarahkan hidup kita kepada-Nya. Jika Adam dan Hawa melakukan perbuatan dosa melalui kehendak bebas mereka, itu jelas bukan kehendak-Nya. Apa pun yang diperbuat manusia, Tuhan bisa saja membiarkannya selama rencana-Nya tidak terganggu. Dalam hal ini, Tuhan bukannya tidak bekerja lagi di bumi atau tertidur. Tuhan bisa saja melakukan “intervensi” pada saat yang tepat jika apa yang terjadi akan mengganggu rencana-Nya. Itu karena Tuhan tahu apa yang akan terjadi di masa depan.

Kembali ke soal pandemi saat ini, apakah Tuhan menentukan terjadinya hal itu? Apakah itu kehendak Tuhan? Begitu sebagian orang bertanya. Memang jika ditimbang dari segi kemahakuasaan Tuhan, tidak ada kejadian di bumi ini yang terjadi tanpa seizin Tuhan. Sebagai contoh, pemerintah di mana pun terpilih dengan seizin Tuhan. Sekalipun pemerintah atau pemimpin tertentu kurang baik dalam menangani masalah kehidupan rakyatnya, Tuhan mengizinkan itu terjadi menurut rencana pemeliharaan-Nya (yang disebut providensia). Tuhan bisa membiarkan apa pun terjadi sekalipun belum tentu merupakan apa yang dikehendak-Nya.

“Israel telah menolak yang baik biarlah musuh mengejar dia! Mereka telah mengangkat raja, tetapi tanpa persetujuan-Ku; mereka mengangkat pemuka, tetapi dengan tidak setahu-Ku. Dari emas dan peraknya mereka membuat berhala-berhala bagi dirinya sendiri, sehingga mereka dilenyapkan.” Hosea 8: 3 – 4

Hari ini, firman Tuhan menyatakan bahwa Ia selalu memelihara umat-Nya dengan memberikan pemeliharaan-Nya hari demi hari. Sekalipun keadaan disekitar kita terlihat kurang menyenangkan, Tuhan bisa memakainya untuk mencapai tujuan baik yang sudah ditetapkan-Nya untuk umat-Nya.

“Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.” Roma 8: 28

Antara pengujian dan pencobaan

Apabila seorang dicobai, janganlah ia berkata: “Pencobaan ini datang dari Allah!” Sebab Allah tidak dapat dicobai oleh yang jahat, dan Ia sendiri tidak mencobai siapapun. Tetapi tiap-tiap orang dicobai oleh keinginannya sendiri, karena ia diseret dan dipikat olehnya. Yakobus 1: 13 – 14

Pandemi Covid-19 ini sudah berlangsung hampir dua tahun, tetapi kapan berakhirnya belum dapat ditentukan. Seperti masalah hidup lainnya, sebagian orang akan merasa beruntung jika mereka pada akhirnya dapat melewati masa sulit ini dengan selamat. Tetapi sebagian lagi mungkin merasa kuatir bahwa mereka menghadapi persoalan yang tidak bisa diatasi. Sebagai orang Kristen, tentunya kita yakin bahwa dengan berdoa kita bisa menyampaikan keluh-kesah kita kepada Tuhan untuk meminta pertolongan. Tetapi, kita tentunya sadar bahwa Tuhan sudah tahu apa yang kita derita sebelum kita berdoa. Doa memang bukan dimaksudkan untuk mengingatkan Tuhan akan kesulitan kita, tetapi sebaliknya untuk mengingatkan kita yang dalam kesulitan untuk selalu dekat kepada-Nya.

Reaksi manusia dalam kesulitan memang ada berbagai rupa. Ada yang makin rajin berdoa dan percaya bahwa pertolongan Tuhan pasti datang jika mereka giat mengulangi permohonan mereka. Tetapi ada juga orang yang berdoa memohon pertolongan sambil berserah kepada kehendak Tuhan. Dalam hal ini, memang sebenarnya hal berserah kepada kehendak Tuhan itu diajarkan oleh Yesus dengan Doa Bapa Kami, dan karena itu kita tidak sepantasnya “memaksa-maksa” Tuhan untuk menolong kita. Di pihak lain, dalam kesulitan hidup ada orang yang merasa bahwa Tuhanlah yang mengizinksn datangnya semua masalah dan Tuhanlah yang bisa melenyapkannya. Selanjutnya, mereka yang sudah lama menderita mungkin saja mengira bahwa Tuhan yang mahakuasa menghendaki semua itu terjadi, dan karena itu mereka mungkin percaya bahwa doa adalah sesuatu yang sebenarnya sia-sia.

Secara garis besar, penderitaan di dunia ini adalah hal yang lazim. Manusia hidup di dunia yang sudah cacat dan karena itu hidup bisa menjadi sangat sulit dijalani. Walaupun demikian, kesulitan hidup bukanlah datang tanpa sebab. Ada orang yang mengalami kesulitan hidup sekalipun itu terjadi bukan karena kekeliruannya. Dalam hal ini, sebagai orang Kristen kita harus sadar bahwa Tuhan terkadang membiarkan hal itu terjadi untuk membuat kita mau bergantung sepenuhnya kepada Dia. Ini adalah sebuah ujian hidup yang justru bisa membuat kita makin kuat dalam iman. Pada pihak yang lain, ada juga kesulitan hidup yang terjadi karena kekeliruan kita sendiri, sekalipun tidak mau kita akui. Mungkin sebagai pelarian, orang yang merasa tidak berdaya merasa bahwa Tuhanlah yang sudah mendatangkan semua hal yang buruk dalam hidup mereka.

Ayat di atas ditulis oleh Yakobus ratusan tahun yang lalu, tetapi tetap aktual pada zaman ini. Yakobus menasihati umat Kristen pada zamannya bahwa mereka yang jatuh ke dalam dosa karena pencobaan haruslah mau mengakui kesalahan mereka. Pencobaan yang membawa kejahatan dan dosa bukanlah datang dari Tuhan, tetapi manusialah yang karena keinginan mereka sendiri kemudian jatuh dalam dosa. Pada pihak yang lain, terkadang Tuhan memberikan pengujian hidup bagi umat-Nya agar mereka bisa tahan uji dan menjadi pemenang. Pengujian adalah karunia Tuhan yang baik kepada umat-Nya sekalipun itu tidak terasa nyaman pada mulanya.

Pada zaman modern ini mungkin banyak orang yang merasa bahwa mereka jatuh ke dalam dosa dan pencobaan karena Tuhan sudah membiarkan hal-hal yang jahat merajalela di dunia. Mengapa Tuhan membiarkan adanya hal-hal yang jahat di dunia? Bukankah sebagai Tuhan yang mahakuasa Ia bisa menghentikan pandemi ini? Dalam ayat di atas kita diperingatkan bahwa Tuhan tidak pernah mencobai umat-Nya agar mereka jatuh dalam dosa. Mereka yang jatuh dalam dosa tidaklah dapat mempersalahkan pengaruh orang lain, keadaan atau lingkungan mereka. Mereka tidak dapat membuat alasan bahwa semua itu terjadi karena Tuhan membiarkan adanya pandemi. Tuhan bermaksud baik dalam memberikan ujian, tetapi dalam menghadapi ujian kita bisa jatuh ke dalam pencobaan.

Dalam menghadapi pandemi dan segala persoalannya, setiap anak Tuhan harus siap untuk menghadapi tantangan hidup mereka sendiri dan berusaha menghindari jebakan-jebakan yang memikat dan yang terlihat sebagai solusi yang mudah. Sebagai umat-Nya seharusnya bisa membedakan apa yang baik dari apa yang buruk. Memang sering kali dengan tenaga sendiri kita tidak sanggup untuk mengatasi keinginan hati kita, tetapi dengan membina hubungan baik kita dengan Tuhan, kita akan mendapat kebijaksanaan dan kekuatan untuk bisa menang dalam menghadapi pengujian.

“Dan bukan hanya itu saja. Kita malah bermegah juga dalam kesengsaraan kita, karena kita tahu, bahwa kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan.” Roma 5: 3-4

Dalam kesulitan hidup kedewasaan iman akan terlihat

“Ketika aku kanak-kanak, aku berkata-kata seperti kanak-kanak, aku merasa seperti kanak-kanak, aku berpikir seperti kanak-kanak. Sekarang sesudah aku menjadi dewasa, aku meninggalkan sifat kanak-kanak itu.” 1Korintus 13: 11

Pada zaman pandemi ini banyak orang, di mana pun mereka berada, yang mengalami masalah hidup. Dari adanya pembatasan sosial sampai kepada sulitnya untuk bekerja mencari nafkah, berbagai kesulitan hidup dapat dirasakan oleh siapa pun juga, Karena itu, mungkin banyak orang yang mengalami banyak tekanan jasmani dan rohani terutama jika mereka sudah berkeluarga. Tanggung jawab kita sebagai orang dewasa memang bisa terasa sangat besar dalam situasi yang tidak menentu saat ini.

Masa kanak-kanak mungkin adalah masa di mana kita bebas bermain dengan teman, masa di mana kita tidak perlu memikirkan susahnya mencari rezeki. Teringat bahwa sewaktu kecil saya ingin cepat menjadi dewasa, tetapi setelah mencapai usia tua saya ingin kembali menikmati hidup seperti kanak-kanak yang bebas dari tanggung jawab. Saya ingin menjadi dewasa karena membayangkan hak orang dewasa, tapi saya terkadang ingin kembali menjadi kanak-kanak karena ingin untuk sesekali bebas dari kewajiban orang dewasa. Ini tentu tidak mungkin karena adanya hak selalu disertai dengan kewajiban.

Apa salahnya kalau kita menjadi seperti kanak-kanak yang tidak perlu berpayah-payah memikirkan kebutuhan hidup? Bukankah Yesus berkata bahwa orang yang seperti kanak-kanaklah yang bisa masuk ke surga?

“Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga.” Matius 18: 3

Sudah tentu Yesus tidak bermaksud bahwa kita harus hidup seperti anak kecil. Apa yang dimaksudkan oleh Yesus adalah sifat anak kecil yang tulus dan memercayai orang tuanya. Kita harus dengan sepenuhnya percaya kepada Tuhan jika kita memang sudah dipilih sebagai anak-anak Tuhan.

Sebagai anak-anak Tuhan, pertumbuhan hidup rohani terjadi pada tiga masa: masa lalu, masa sekarang, dan masa datang. Di masa lalu, sewaktu kita baru mengalami perjumpaan dengan Kristus dan mengakui bahwa Ia adalah Juruselamat kita, kita menerima anugerah Tuhan yang ajaib. Dari manusia berdosa yang mati secara rohani, kita bisa melihat jalan keselamatan melalui penebusan Yesus.

Dalam hidup orang Kristen, pertumbuhan iman sesudah menjadi pengikut Kristus juga dimungkinkan oleh kasih karunia Tuhan. Roh Kudus sudah diberikan kepada setiap orang percaya untuk bisa membimbing pertumbuhan kedewasaan rohani kita. Tetapi, tanpa adanya kesediaan dan kemauan untuk mempersilakan Roh Kudus memimpin hidup kita, kita tidak dapat tumbuh dalam iman; dan dengan demikian kita tidak bisa menjadi dewasa secara rohani.

Mereka yang belum dewasa secara rohani akan berkata-kata seperti kanak-kanak, akan merasa seperti kanak-kanak, dan berpikir seperti kanak-kanak. Mereka bukanlah contoh orang Kristen yang baik, karena dengan sifat dan pengertian yang “kekanak-kanakan” yang ada, mereka mudah terombang-ambing dalam hidup di dunia.

Tahun demi tahun berlalu, mereka yang sudah menjadi anak-anak Tuhan seharusnya sudah bertumbuh dalam iman. Hidup mereka yang dulunya masih berbau dunia, perlahan-lahan menjadi makin menyerupai Kristus yang mau berkurban untuk orang lain.

“Sebab bagi Allah kami adalah bau yang harum dari Kristus di tengah-tengah mereka yang diselamatkan dan di antara mereka yang binasa.” 2 Korintus 2: 15

Dalam kenyataannya, tidak semua anak Tuhan mempunyai kemauan untuk bertumbuh. Banyak orang Kristen yang pada saat ini cara hidup dan rohaninya tidak berubah banyak dari keadaan di masa lalu, sewaktu mereka baru mengaku percaya kepada Kristus. Oleh karena itu, dalam suasana pandemi saat ini mereka mudah kehilangan pegangan dan cenderung untuk mementingkan kebutuhan diri sendiri. Mereka mungkin tidak sadar bahwa itu bukanlah yang dikehendaki Tuhan. Pengurbanan Kristus yang berbau harum di hadapan Allah adalah terlalu mahal untuk disia-siakan.

Pertumbuhan rohani kita tidak akan berhenti selama kita hidup di dunia. Mempelajari firman Tuhan dan melaksanakannya adalah salah satu kewajiban bagi anak-anak Tuhan untuk bisa tumbuh makin kuat sebagai orang yang dewasa dalam iman. Dengan kedewasaan iman, mereka dapat menghadapi semua tantangan dengan hati yang teguh. Memang kedewasaan dan kesempurnaan yang penuh hanya bisa dicapai setelah kita ada di surga, tetapi dalam kesulitan hidup sekarang ini, haruslah kita selalu berteguh dalam iman hingga kita makin sempurna sampai saatnya Tuhan memanggil kita.

“Karena itu haruslah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di sorga adalah sempurna.” Matius 5: 48

Kewajiban orang Kristen dalam suasana pandemi

“Karena pemerintah adalah hamba Allah untuk kebaikanmu. Tetapi jika engkau berbuat jahat, takutlah akan dia, karena tidak percuma pemerintah menyandang pedang. Pemerintah adalah hamba Allah untuk membalaskan murka Allah atas mereka yang berbuat jahat.” Roma 13: 4

Laporan tahunan Global Peace Index (GPI) edisi ke-15, ukuran perdamaian global terkemuka di dunia, mengungkapkan bahwa tingkat rata-rata perdamaian di dunia memburuk untuk kesembilan kalinya dalam dua belas tahun terakhir ini. Pada tahun 2020 secara keseluruhan, 87 negara membaik dalam hal perdamaian, sementara 73 memburuk. Ketika sebagian dunia berharap ke arah pemulihan keadaan setelah COVID-19 mereda, peningkatan kerusuhan sipil dan ketidakstabilan politik di bagian yang lain akan menjadi hal penting untuk dinavigasi. Pandemi virus corona mungkin tidak terlalu mengganggu politik di negara-negara yang kaya, tetapi kemungkinan akan menyebabkan berbagai bentuk kekacauan di negara-negara berkembang yang sudah cukup lama menderita krisis ekonomi.

Kekacauan dan kejahatan selalu ada dimanapun, tapi cenderung muncul di daerah dimana masyarakat hidup dalam kekurangan. Pada saat pandemi ini, mereka yang senang mengail di air keruh, yang sering menggunakan kesempatan untuk melakukan kejahatan, akan muncul dan mengganggu keamanan masyarakat. Dalam hal ini, adanya penegak hukum tentunya diharapkan akan membuat situasi bisa dikontrol. Memang, menurut teori kenegaraan, hukum dan penegak hukum adalah perlu untuk melindungi masyarakat.

Bagaimana kata firman Tuhan akan hal hukum negara dalam hidup sehari-hari? Ayat diatas menjelaskan bahwa sebagai orang Kristen kita harus menaati hukum pemerintah dan tunduk kepada pemerintah yang ada untuk mewakili Tuhan di negara kita. Pemerintah ada dengan seizin Tuhan yang mempunyai rancangan untuk seisi bumi. Tunduk kepada pemerintah bukan hanya ketika pemerintah sudah terpilih sesuai dengan apa yang kita inginkan. Berbeda dengan apa yang diajarkan oleh beberapa aliran agama yang lain, ajaran Kristen mengatakan bahwa selama ada pemerintah yang sah, orang Kristen harus tunduk dan menuruti semua hukum yang ada. Orang Kristen bukan hanya tunduk kepada pemerintah dan hukum yang cocok dengan selera, keinginan atau harapan pribadi.

“Bayarlah kepada semua orang apa yang harus kamu bayar: pajak kepada orang yang berhak menerima pajak, cukai kepada orang yang berhak menerima cukai; rasa takut kepada orang yang berhak menerima rasa takut dan hormat kepada orang yang berhak menerima hormat.” Roma 13: 7

Adanya pemerintah juga dimaksudkan untuk membawa ketenteraman dalam masyarakat. Tetapi di dunia ini, mereka yang tidak menyukai pemerintah dan hukum yang ada, seringkali menyatakan pendapatnya melalui jalan yang tidak benar dan yang bisa menimbulkan keresahan dalam masyarakat. Berbagai berita palsu dan surat berantai sering muncul dalam media, dan orang Kristen seringkali terpancing untuk ikut-ikutan. Sebagai orang beriman, kita sebenarnya harus sadar bahwaTuhan kita tidak menghendaki kekacauan.

“Sebab Allah tidak menghendaki kekacauan, tetapi damai sejahtera.” 1 Korintus 14: 33

Jika kita harus tunduk kepada pemerintah dan hukum yang ada, apakah itu berarti kita harus berdiam diri saja jika ada penyelewengan dan kekeliruan pemerintah? Tentu saja tidak! Sebagai orang beriman, kita harus menjadi terang dunia dan menjadi contoh kebaikan, kejujuran dan keadilan. Satu hal yang penting untuk diingat adalah karena pemerintah adalah wakil Tuhan di dunia, itu berarti bahwa apa yang dilakukan pemerintah tidak boleh menentang hukum Tuhan. Dalam hal seperti ini, seperti rasul Petrus, umat Kristen memang sudah seharusnya berani menyatakan pendapat mereka melalui jalan yang sesuai dengan firman Tuhan.

“Tetapi Petrus dan rasul-rasul itu menjawab, katanya: “Kita harus lebih taat kepada Allah dari pada kepada manusia.” Kisah Para Rasul 5: 29

Hari ini, marilah kita renungkan keadaan kita masing-masing di negara kita. Apakah kita tunduk kepada pemerintah yang sah, yang ada saat ini? Apakah kita bisa menerima kenyataan bahwa pemerintah adalah wakil Tuhan di negara kita? Apakah kita hanya takut kepada hukum manusia dan bukannya kepada hukum Tuhan? Sebagai orang Kristen dan umat Tuhan, kita tetap mempunyai tanggung jawab pribadi kepada-Nya.

Kemerdekaan yang sudah dibayar Yesus

“Supaya kita sungguh-sungguh merdeka, Kristus telah memerdekakan kita. Karena itu berdirilah teguh dan jangan mau lagi dikenakan kuk perhambaan.” Galatia 5: 1

Tanggal 17 Agustus adalah hari kemerdekaan negara republik Indonesia. Sehubungan dengan adanya pandemi, Presiden Jokowi mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk merayakan hari itu secara virtual. Hari kemerdekaan atau hari lahir suatu negara adalah hari yang dianggap penting untuk dirayakan seluruh rakyatnya sekalipun keadaan dunia saat ini kurang baik. Kemerdekaan (freedom) adalah sebuah hal yang didambakan setiap manusia di dunia, dimana pun mereka berada. Untuk menjadi merdeka (free) orang mungkin mau membayar harga apa pun, dan bahkan bersedia berjuang sampai mati.

Memang Tuhan dari mulanya sudah memberikan kemerdekaan kepada manusia ciptaan-Nya di taman Firdaus, dan dengan itu setiap manusia mengerti perlunya hal itu.

“Lalu TUHAN Allah memberi perintah ini kepada manusia: “Semua pohon dalam taman ini boleh kaumakan buahnya dengan bebas..” Kejadian 2: 16

Tuhan memberikan taman Firdaus kepada Adam dan Hawa untuk tempat hidup mereka, agar mereka bisa menjadi “manager“, yang mengusahakan dan memelihara taman itu. Mereka bebas untuk menjalani hidup mereka dan boleh memakan buah apa saja, kecuali buah dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat.

“..tetapi pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat itu, janganlah kaumakan buahnya, sebab pada hari engkau memakannya, pastilah engkau mati.” Kejadian 2: 17

Jelas bahwa sekalipun kemerdekaan adalah hak azasi manusia; tetapi, dalam kemerdekaan selalu ada kewajiban dan batasan. Sayang sekali, karena Adam dan Hawa melanggar batasan itu, mereka kehilangan kemerdekaan mereka dan jatuh ke dalam belenggu dosa. Oleh karena itu juga, semua manusia adalah makhluk yang berdosa sejak dilahirkan. Dengan demikian, tak ada satu manusia pun yang bisa bebas dari hukuman dosa, yaitu kematian abadi, jika Yesus Kristus tidak datang ke dunia untuk menebus dosa manusia.

Sebagai umat Kristen, kita adalah orang-orang yang sudah dimerdekakan dari belenggu dosa, dan menjadi manusia merdeka, seperti keadaan Adam dan Hawa pada mulanya. Harga kemerdekaan kita tidak mungkin terbayar oleh usaha kita sendiri. Harga yang termahal itu sudah dibayar oleh Tuhan, dengan mengurbankan Anak-Nya yang tunggal, Yesus Kristus.

Sekali merdeka, tetap merdeka! Itu adalah harapan kita. Kita harus bersyukur bahwa dengan adanya satu pengurbanan yang sempurna, kita sudah dibebaskan dari belenggu dosa oleh Tuhan. Dengan kemerdekaan itu, kita harus ingat bahwa tidak ada kemerdekaan yang tidak berkaitan dengan tanggung jawab dan kewajiban untuk mempertahankannya. Karena setiap orang yang sudah merdeka, bisa jatuh lagi ke dalam perhambaan dan kehilangan kemerdekaannya, jika tidak berhati-hati dalam hidup dan tingkah lakunya.

Hari ini, kita diingatkan bahwa hidup sebagai manusia yang merdeka bukanlah berarti bahwa kita bisa dan boleh berbuat apa saja yang kita sukai. Kemerdekaan yang benar adalah kemerdekaan dalam batas-batas hukum yang ada. Kemerdekaan yang tanpa batas selalu menimbulkan kekacauan.

Perjuangan bangsa apa pun dalam saat pandemi ini membutuhkan ketaatan dan dukungan rakyat kepada pemerintah yang ada. Segala peraturan yang ditetapkan pemerintah adalah dimaksudkan untuk melindungi rakyat.

Karena pemerintah adalah hamba Allah untuk kebaikanmu. Tetapi jika engkau berbuat jahat, takutlah akan dia, karena tidak percuma pemerintah menyandang pedang. Pemerintah adalah hamba Allah untuk membalaskan murka Allah atas mereka yang berbuat jahat. Roma 13: 4

Mereka yang sudah terbiasa melanggar hukum negara atau mengabaikan peraturan pemerintah lambat laun menjadi warga yang tidak dapat menghormati adanya para pemimpin. Mereka kemudian mengambil keputusan atau melakukan tindakan hanya berdasarkan kehendak sendiri.

Seperti itulah hidup orang Kristen yang sudah terbiasa untuk mengabaikan firman Tuhan, lambat laun akan kembali hidup dalam kuasa kegelapan. Hari kemerdekaan bangsa yang kita rayakan hendaknya mengingatkan kita bahwa sebagai orang percaya kita juga adalah warga kerajaan surgawi. Oleh karena itu, dalam hidup di dunia kita harus selalu berusaha hidup dalam kesucian untuk mengasihi Tuhan dan sesama kita.

“Saudara-saudara, memang kamu telah dipanggil untuk merdeka. Tetapi janganlah kamu mempergunakan kemerdekaan itu sebagai kesempatan untuk kehidupan dalam dosa, melainkan layanilah seorang akan yang lain oleh kasih.” Galatia 5: 13

Ketika Tuhan membisu

“Berapa lama lagi, TUHAN, Kaulupakan aku terus-menerus? Berapa lama lagi Kausembunyikan wajah-Mu terhadap aku? Berapa lama lagi aku harus menaruh kekuatiran dalam diriku, dan bersedih hati sepanjang hari? Berapa lama lagi musuhku meninggikan diri atasku? Mazmur 13: 1 – 2

Kesedihan adalah nyata

Apakah anda penggemar film layar putih? Film melodrama mana yang pernah anda tonton di Indonesia? Sekalipun orang mungkin senang menonton film yang bernada sedih dan bisa membayangkan keadaan yang dilukiskan dalam film itu, tentunya tidak seorang pun yang mengingini agar kejadian semacam itu terjadi pada dirinya sendiri. Sekalipun kejadian serupa mungkin saja pernah dialami oleh penonton, itu bukanlah sesuatu yang bisa dinikmati.

Kesedihan adalah sesuatu yang tidak disukai manusia, tetapi bisa datang tanpa diundang. Sebagian kesedihan bisa disebabkan karena kesalahan diri sendiri, tetapi banyak juga yang datang karena perbuatan orang lain atau karena adanya peristiwa-peristiwa yang terjadi di dunia.

Pandemi yang terjadi saat ini di dunia, tentunya bukan suatu peristiwa yang mudah diterima dengan hati yang tabah. Dengan berjalannya waktu, suasana pandemi ini lambat laun membuat banyak orang merasa gundah. Apalagi jika kita sendiri atau orang-orang yang kita kenal terkena dampaknya. Setiap orang di dunia tentunya merasa sedih dengan keadaan dunia saat ini. Semua ini adalah kenyataan dan bukan hanya sebuah film drama.

Hal yang menyedihkan bisa terjadi pada kita

Sekalipun kita berusaha keras untuk menghindari apa yang menyedihkan, hal yang buruk dapat terjadi dalam hidup kita. Banyak orang Kristen yang mengalami musibah yang bertanya-tanya mengapa Tuhan yang mahakasih membiarkan umat-Nya untuk merasakan kesedihan yang luar biasa. Mengapa Ia tidak memberikan pertolongan, penghiburan dan kekuatan? Daud dalam ayat di atas merasakan hal ini ketika ia merasa ditinggalkan oleh Tuhan. Ia bertanya-tanya untuk berapa lama Tuhan akan melupakan dia. Hatinya gundah dan sedih sepanjang hari karena Tuhan seakan-akan menyembunyikan wajah-Nya. Daud dalam ayat di atas juga merasa takut dan kuatir karena musuh-musuhnya merendahkan dia. Daud kuatir bahwa hidupnya lambat laun akan hancur karena kesedihan yang menumpuk.

Marahkah Daud akan Tuhan? Ataukah ia menyesali Tuhan karena Ia tidak menjawab doa-doanya? Barangkali, seperti banyak orang lain, Daud mungkin merasa bahwa Tuhan mengabaikan dirinya. Tetapi, jika kita mempelajari lebih lanjut, Daud ternyata tidak mempersalahkan Tuhan atas penderitaannya. Apa yang diucapkannya adalah bayangan pikirannya sendiri, yang membayangkan bahwa Tuhan bisa lupa atau “ngambek” seperti seorang manusia. Tetapi, Daud tahu bahwa Tuhan yang mahakuasa tidak pernah melupakan dan mengabaikan umat-Nya. Dalam ayat selanjutnya, Daud menunjuk kepada dirinya sendiri sebagai penyebab timbulnya perasaan sedih dan takut. Ia meminta agar Tuhan membuka mata rohaninya sehingga ia bisa melihat kebesaran Tuhan dan tetap bertahan dalam hidup.

“Pandanglah kiranya, jawablah aku, ya TUHAN, Allahku! Buatlah mataku bercahaya, supaya jangan aku tertidur dan mati.” Mazmur 13: 3

Mungkinkah Tuhan sedang tidur?

Sebenarnya, kesedihan adalah bagian kehidupan sejak manusia jatuh ke dalam dosa. Dengan kejatuhan dalam dosa, berbagai masalah timbul yang berhubungan dengan soal tidur. Karena hidup adalah penuh dengan pergulatan, orang harus tidur dalam kelelahannya. Orang yang kurang tidur akan tidak dapat berpikir dengan cerah dan mudah jatuh sakit. Orang yang mengalami persoalan sering sulit tidur atau sebaliknya, ingin tidur terus.

Karena tidur adalah bagian kehidupan manusia, kita sering membayangkan bahwa Tuhan juga seperti itu. Mazmur 44: 23 adalah jeritan Daud yang seolah mencoba membangunkan Tuhan yang tertidur karena ia merasa Tuhan sudah mengabaikannya terlalu lama. 

“Terjagalah! Mengapa Engkau tidur, ya Tuhan? Bangunlah! Janganlah membuang kami terus-menerus!” Mazmur 44: 23

Memang dalam beberapa agama lain, tuhan mereka digambarkan seperti manusia yang membutuhkan tidur atau senang tidur; jadi perlu ada ritual untuk membangunkan tuhan-tuhan mereka. Tetapi itu berbeda dengan Tuhan kita; Ia tidak pernah tidur, dan Ia malahan menjaga kita di setiap waktu, juga sewaktu kita dalam keadaan lelah dan lemah (Mazmur 121: 4). Walaupun demikian, sering kali Tuhan seakan membisu jika kita dalam kesedihan menyampaikan doa-doa kita. Karena itu, marilah kita mempelajari 2 peristiwa dalam Alkitab yang bisa memberi beberapa jawaban mengapa Tuhan bisa terasa jauh dari kita.

Angin ribut di danau Tiberias

Matius 8: 23-27

Lalu Yesus naik ke dalam perahu dan murid-murid-Nyapun mengikuti-Nya. Mereka kemudian pergi ke tengah danau Tiberias. Sekonyong-konyong mengamuklah angin ribut di danau itu, sehingga perahu itu ditimbus gelombang, tetapi Yesus tidur. Maka datanglah murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya: “Tuhan, tolonglah, kita binasa.” Yesus berkata kepada mereka: “Mengapa kamu takut, kamu yang kurang percaya?” Lalu bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali. Dan heranlah orang-orang itu, katanya: “Orang apakah Dia ini, sehingga angin dan danaupun taat kepada-Nya?”

Danau Tiberias adalah sebuah danau air tawar yang sangat besar, yang karena itu juga disebut laut Galilea. Danau ini letaknya sekitar 210 meter di bawah muka air laut. Dengan panjang keliling sekitar 53 km, panjang 21 km dan lebar 13 km, danau ini sering mengalami angin badai ketika udara dingin dari gunung Hermon dan gunung Lebanon bertemu dengan udara panas dari permukaan danau.

Mengapa Yesus berperahu bersama-sama dengan murid-murid-Nya ke tengah danau hanya untuk mengalami angin topan? Ia tentu tahu apa yang akan terjadi. Mengapa Ia sengaja tidur dan membiarkan mereka ketakutan? Akankah perahu itu tenggelam jika Yesus tidak dibangunkan murid-murid-Nya? Tentu tidak!

Angin topan adalah sebuah kenyataan dari danau Tiberias sampai sekarang dan badai kehidupan adalah sebuah kenyataan hidup kita selama di dunia. Yesus menyuruh kita untuk menjadi muridNya di tengah dunia yang penuh dengan masalah, bukan untuk membuat kita takut tetapi sebaliknya untuk membuat kita merasakan dan mengakui kuasa dan kasih-Nya.

Kita tahu bahwa Yesus yang nampaknya tidur bagi murid-murid-Nya, adalah Tuhan yang sadar dan tidak takut akan apa yang terjadi di sekeliling-Nya. Kita harus bisa melihat dan percaya dengan mata rohani kita bahwa karena Yesus adalah Tuhan yang sanggup menenangkan angin ribut, kita pun sanggup menghadapi masalah kita jika kita percaya atas kuasa dan kasih Tuhan yang tidak pernah berhenti. Sebagai manusia kita cenderung untuk takut dan kuatir kalau-kalau Tuhan lengah, tetapi teguran Yesus kepada murid-murid-Nya seharusnya membuat kita yakin bahwa Ia adalah Anak Allah yang bisa menenangkan kita yang berada di tengah gelombang kehidupan jika kita tetap berharap kepada pertolongan-Nya.

Perjalanan ke Emaus

Lukas 24: 13 -21

Pada hari itu juga dua orang dari murid-murid Yesus pergi ke sebuah kampung bernama Emaus, yang terletak kira-kira tujuh mil jauhnya dari Yerusalem, dan mereka bercakap-cakap tentang segala sesuatu yang telah terjadi. Ketika mereka sedang bercakap-cakap dan bertukar pikiran, datanglah Yesus sendiri mendekati mereka, lalu berjalan bersama-sama dengan mereka. Tetapi ada sesuatu yang menghalangi mata mereka, sehingga mereka tidak dapat mengenal Dia. Yesus berkata kepada mereka: “Apakah yang kamu percakapkan sementara kamu berjalan?” Maka berhentilah mereka dengan muka muram.

Seorang dari mereka, namanya Kleopas, menjawab-Nya: “Adakah Engkau satu-satunya orang asing di Yerusalem, yang tidak tahu apa yang terjadi di situ pada hari-hari belakangan ini?” Kata-Nya kepada mereka: “Apakah itu?” Jawab mereka: “Apa yang terjadi dengan Yesus orang Nazaret. Dia adalah seorang nabi, yang berkuasa dalam pekerjaan dan perkataan di hadapan Allah dan di depan seluruh bangsa kami. Tetapi imam-imam kepala dan pemimpin-pemimpin kami telah menyerahkan Dia untuk dihukum mati dan mereka telah menyalibkan-Nya. Padahal kami dahulu mengharapkan, bahwa Dialah yang datang untuk membebaskan bangsa Israel.

Tetapi sementara itu telah lewat tiga hari, sejak semuanya itu terjadi. Tetapi beberapa perempuan dari kalangan kami telah mengejutkan kami: Pagi-pagi buta mereka telah pergi ke kubur, dan tidak menemukan mayat-Nya. Lalu mereka datang dengan berita, bahwa telah kelihatan kepada mereka malaikat-malaikat, yang mengatakan, bahwa Ia hidup. Dan beberapa teman kami telah pergi ke kubur itu dan mendapati, bahwa memang benar yang dikatakan perempuan-perempuan itu, tetapi Dia tidak mereka lihat.” Lalu Ia berkata kepada mereka: “Hai kamu orang bodoh, betapa lambannya hatimu, sehingga kamu tidak percaya segala sesuatu, yang telah dikatakan para nabi!

Dalam kenyataannya, hidup orang Kristen memang tidak selalu diisi dengan hal-hal yang indah. Seperti kedua murid di atas, ada saat-saat di mana hidup ini terasa sangat berat dan kita tidak dapat merasakan kehadiran Tuhan. Itu karena kita tidak dapat melihat kebesaran Tuhan sepenuhnya dengan mata jasmani saja. Walaupun begitu, jika kita mengasihi Tuhan dan percaya kepada-Nya, sekalipun sekarang kita tidak melihat Dia, kita dapat melihat dengan mata rohani dan boleh bergembira karena kita telah mencapai tujuan iman kita, yaitu keselamatan jiwa kita (1 Petrus 1: 8 – 9). Ini adalah tujuan utama iman kita dan tujuan Yesus untuk datang ke dunia.

Memang segala penderitaan dan pencobaan hidup sering kali terasa sangat berat dan benar-benar menguji iman kita; tetapi hidup tanpa perjuangan bukanlah tujuan iman kita. Ujian hidup kita itu justru akan menumbuhkan iman kita kepada Tuhan, jika kita tetap bergantung kepada bimbingan dan penghiburan Roh Kudus yang selalu ada dalam hidup kita.

“Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu.” Yohanes 14: 27

Jika Tuhan tidak tidur, mengapa Ia tidak menjawab?

Memang ada orang-orang yang merasa bahwa setelah berdoa cukup lama, tidak ada tanda-tanda bahwa Tuhan mau menjawab doa mereka. Walaupun sebagian orang menjadi kecewa dan bahkan putus asa dan meninggalkan iman mereka, ada orang-orang yang bersyukur karena Tuhan tidak menjawab doa mereka. Apa yang mereka minta kelihatannya tidak dikabulkan Tuhan, dan itu justru membawa kebaikan untuk mereka.

Doa terkadang tidak terjawab karena apa yang kita minta tidak sesuai dengan kehendak-Nya. Doa mungkin tidak terjawab karena hidup kita tidak sesuai dengan firman-Nya. Doa mungkin tidak dijawab Tuhan agar kita bisa belajar bersabar dan bertekun dalam penderitaan kita serta bergantung kepada-Nya. Dan mungkin juga Tuhan tidak menjawab doa kita agar dalam keadaan apa pun, kita sadar bahwa Ia adalah Tuhan yang mahakuasa, mahaadil dan mahabijaksana. Kehendak Tuhanlah yang terjadi, bukan kehendak kita.

Jika kita berdoa, itu bukanlah dengan maksud untuk mengubah kehendak Tuhan, karena kehendak Tuhan harus terjadi. Tetapi, doa kita adalah penyerahan diri kita kepada bimbingan-Nya, dan menyelaraskan kehendak kita dengan kehendak-Nya. Jika kita berseru meminta tolong kepada Tuhan, Ia sebenarnya sudah siap menolong kita. Tetapi dengan berseru kepada Tuhan, pada saatnya kita akan mendengar suara-Nya dan kita akan mengerti apa maksud Tuhan dalam hidup kita.

“Dan inilah keberanian percaya kita kepada-Nya, yaitu bahwa Ia mengabulkan doa kita, jikalau kita meminta sesuatu kepada-Nya menurut kehendak-Nya.” 1 Yohanes 5: 14

Saat ini, jika kita merasa Tuhan itu jauh dan tidak mendengarkan doa-doa kita, kita tidak boleh merasa kecewa atau putus asa. Tuhan selalu mendengarkan doa-doa kita walaupun Ia belum tentu mengabulkan permohonan kita. Tuhan hanya memberikan apa yang terbaik kepada umat-Nya pada saat yang tepat.

Jika anda mengalami masalah besar saat ini, semoga anda tetap mau berseru kepada Tuhan dan memohon pertolongan-Nya. Ia mau mendengar, Ia akan menjawab, dan Ia akan memberikan kelepasan dan kemuliaan pada waktunya. Kita harus percaya bahwa Tuhan mengasihi kita, tetapi dengan kebijaksanaan-Nya Ia belum tentu menjawab doa kita seperti apa yang kita harapkan. Kunci kebahagiaan bukanlah memperoleh apa yang kita minta, tetapi rasa cukup dengan apa yang sudah diberikan-Nya.

“Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.” Roma 8: 28

Tetap memuji Tuhan dalam segala keadaan

“Sekalipun pohon ara tidak berbunga, pohon anggur tidak berbuah, hasil pohon zaitun mengecewakan, sekalipun ladang-ladang tidak menghasilkan bahan makanan, kambing domba terhalau dari kurungan, dan tidak ada lembu sapi dalam kandang, namun aku akan bersorak-sorak di dalam TUHAN, beria-ria di dalam Allah yang menyelamatkan aku. ALLAH Tuhanku itu kekuatanku: Ia membuat kakiku seperti kaki rusa, Ia membiarkan aku berjejak di bukit-bukitku.” Habakuk 3: 17 – 19

Kebahagiaan adalah sesuatu yang sebenarnya diingini semua orang. Tetapi, kebahagiaan adalah sesuatu yang sulit didapat. Seorang anak kecil jika ditanya tentang apa yang dicita-citakannya mungkin menjawab dengan salah satu pilihan diantara profesi yang membawa kekayaan, kepandaian dan kemasyhuran. Dengan kesuksesan dalam hidup, banyak orang mengharapkan adanya kepuasan dan kebahagiaan. Dengan adanya pandemi Covid-19, pandangan seperti ini mulai goncang. Tentunya orang lebih berharap agar ia dapat melalui masa sulit ini dengan selamat daripada memikirkan kesuksesan. Nyawa lebih penting daripada harta. Walaupun demikian, orang tetap ingin berbahagia. Mungkinkah?

Bagaimana kita bisa tetap berbahagia dalam keadaan saat ini? Kebahagiaan tidak datang dengan sendirinya, tetapi memerlukan keputusan pribadi. Kebahagiaan tidak datang dari luar, tetapi dari dalam diri sendiri. Dari hati, bukan dari mata. Karena mata sering melihat segala apa yang berkilau dan mengira bahwa semuanya adalah emas permata, tetapi pada akhirnya hanya kehampaan yang ditemui. Karena mata juga sering melihat adanya penderitaan, kekurangan, kesepian, kekecewaan, kegagalan dan ketakutan; dan semuanya membuat hidup ini terasa sangat berat. Tetapi hati bisa melihat sesuatu yang tidak terlihat oleh mata manusia: Tuhan.

Hati yang berduka adalah penyebab hilangnya kebahagiaan dalam hidup. Bagi mereka yang tidak mengenal Tuhan, hati yang kosong membuat usaha mencari kebahagiaan menjadi sia-sia. Jika Tuhan tidak ada dan manusia tidak dapat dipercaya, siapa lagi yang bisa diharapkan? Bagi mereka yang tahu adanya Tuhan tetapi tidak mengenal-Nya, bagaimana mereka bisa mengutarakan keluh kesah yang ada? Apakah Tuhan benar-benar mengasihi mereka? Akankah Dia akan berbuat sesuatu untuk mereka?

Nabi Habakuk dalam ayat di atas melukiskan pergumulan dalam hidup orang Israel. Mata Habakuk melihat bagaimana orang Israel harus berjuang dalam hidup untuk mencukupi kehidupan dan untuk tetap survive dalam suasana yang berbahaya. Bangsa Israel pada waktu itu (sekitar abad VII sebelum Masehi) berada dalam ancaman bangsa-bangsa lain dan hidup dalam kekurangan. Tetapi Habakuk mempunyai keyakinan bahwa kebahagiaan masih bisa diperoleh melalui iman kepada Tuhan. Happiness is the Lord. Tuhan adalah sumber kebahagiaan (baca Mazmur 37).

Di manakah engkau, Tuhan? Aku mencari dan tidak melihat-Nya, aku menjerit tetapi Ia tidak menjawab! Itulah apa yang sering dikeluhkan manusia yang tahu bahwa Tuhan ada, tetapi tidak menemukan-Nya. Habakuk bukannya tidak pernah mempunyai perasaan yang serupa. Ia juga bergumul untuk dapat mengerti jalan pikiran Tuhan ketika ia dengan mata, melihat penderitaan di sekelilingnya. Tetapi dengan hati Habakuk mendapat keyakinan bahwa ia bisa mendapat ketenteraman melalui iman kepada Tuhan. Tuhan ada, dan apa yang harus dilakukannya hanyalah percaya kepada kasih dan kuasa-Nya. Kebahagiaan datang dari Tuhan, yang tidak membiarkan Habakuk jatuh terpeleset dari bukit penderitaan hidupnya.

Hari ini, mungkin dengan mata kita bisa melihat bahwa keadaan di sekeliling kita tidaklah bisa memberi harapan. Kesedihan, kekecewaan dan ketakutan mungkin membuat hidup kita sangat tertekan. Tetapi, karena Tuhan sudah memberi kita iman dalam hati kita, kita bisa menghadapi semua tantangan itu dengan memusatkan perhatian kita tidak dengan mata, tetapi dengan hati. Tuhan sudah menyertai kita dalam keadaan apa pun, dari dulu dan sampai sekarang. Ia juga yang tahu segala kebutuhan kita, baik dalam segi jasmani maupun rohani. Karena itu, seperti yang ditulis oleh rasul Paulus dalam Roma 8: 35, siapakah yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus di masa mendatang? Penindasan atau kesesakan atau penganiayaan, atau kelaparan atau ketelanjangan, atau bahaya, atau pedang? Jangan melihat ke hari depan dengan mata saja, karena dengan hati yang beriman kita bisa mendapatkan rasa sukacita yang sejati.

Bersukacitalah senantiasa dalam Tuhan! Sekali lagi kukatakan: Bersukacitalah! Filipi 4: 4