Ketika Tuhan membisu

“Berapa lama lagi, TUHAN, Kaulupakan aku terus-menerus? Berapa lama lagi Kausembunyikan wajah-Mu terhadap aku? Berapa lama lagi aku harus menaruh kekuatiran dalam diriku, dan bersedih hati sepanjang hari? Berapa lama lagi musuhku meninggikan diri atasku? Mazmur 13: 1 – 2

Kesedihan adalah nyata

Apakah anda penggemar film layar putih? Film melodrama mana yang pernah anda tonton di Indonesia? Sekalipun orang mungkin senang menonton film yang bernada sedih dan bisa membayangkan keadaan yang dilukiskan dalam film itu, tentunya tidak seorang pun yang mengingini agar kejadian semacam itu terjadi pada dirinya sendiri. Sekalipun kejadian serupa mungkin saja pernah dialami oleh penonton, itu bukanlah sesuatu yang bisa dinikmati.

Kesedihan adalah sesuatu yang tidak disukai manusia, tetapi bisa datang tanpa diundang. Sebagian kesedihan bisa disebabkan karena kesalahan diri sendiri, tetapi banyak juga yang datang karena perbuatan orang lain atau karena adanya peristiwa-peristiwa yang terjadi di dunia.

Pandemi yang terjadi saat ini di dunia, tentunya bukan suatu peristiwa yang mudah diterima dengan hati yang tabah. Dengan berjalannya waktu, suasana pandemi ini lambat laun membuat banyak orang merasa gundah. Apalagi jika kita sendiri atau orang-orang yang kita kenal terkena dampaknya. Setiap orang di dunia tentunya merasa sedih dengan keadaan dunia saat ini. Semua ini adalah kenyataan dan bukan hanya sebuah film drama.

Hal yang menyedihkan bisa terjadi pada kita

Sekalipun kita berusaha keras untuk menghindari apa yang menyedihkan, hal yang buruk dapat terjadi dalam hidup kita. Banyak orang Kristen yang mengalami musibah yang bertanya-tanya mengapa Tuhan yang mahakasih membiarkan umat-Nya untuk merasakan kesedihan yang luar biasa. Mengapa Ia tidak memberikan pertolongan, penghiburan dan kekuatan? Daud dalam ayat di atas merasakan hal ini ketika ia merasa ditinggalkan oleh Tuhan. Ia bertanya-tanya untuk berapa lama Tuhan akan melupakan dia. Hatinya gundah dan sedih sepanjang hari karena Tuhan seakan-akan menyembunyikan wajah-Nya. Daud dalam ayat di atas juga merasa takut dan kuatir karena musuh-musuhnya merendahkan dia. Daud kuatir bahwa hidupnya lambat laun akan hancur karena kesedihan yang menumpuk.

Marahkah Daud akan Tuhan? Ataukah ia menyesali Tuhan karena Ia tidak menjawab doa-doanya? Barangkali, seperti banyak orang lain, Daud mungkin merasa bahwa Tuhan mengabaikan dirinya. Tetapi, jika kita mempelajari lebih lanjut, Daud ternyata tidak mempersalahkan Tuhan atas penderitaannya. Apa yang diucapkannya adalah bayangan pikirannya sendiri, yang membayangkan bahwa Tuhan bisa lupa atau “ngambek” seperti seorang manusia. Tetapi, Daud tahu bahwa Tuhan yang mahakuasa tidak pernah melupakan dan mengabaikan umat-Nya. Dalam ayat selanjutnya, Daud menunjuk kepada dirinya sendiri sebagai penyebab timbulnya perasaan sedih dan takut. Ia meminta agar Tuhan membuka mata rohaninya sehingga ia bisa melihat kebesaran Tuhan dan tetap bertahan dalam hidup.

“Pandanglah kiranya, jawablah aku, ya TUHAN, Allahku! Buatlah mataku bercahaya, supaya jangan aku tertidur dan mati.” Mazmur 13: 3

Mungkinkah Tuhan sedang tidur?

Sebenarnya, kesedihan adalah bagian kehidupan sejak manusia jatuh ke dalam dosa. Dengan kejatuhan dalam dosa, berbagai masalah timbul yang berhubungan dengan soal tidur. Karena hidup adalah penuh dengan pergulatan, orang harus tidur dalam kelelahannya. Orang yang kurang tidur akan tidak dapat berpikir dengan cerah dan mudah jatuh sakit. Orang yang mengalami persoalan sering sulit tidur atau sebaliknya, ingin tidur terus.

Karena tidur adalah bagian kehidupan manusia, kita sering membayangkan bahwa Tuhan juga seperti itu. Mazmur 44: 23 adalah jeritan Daud yang seolah mencoba membangunkan Tuhan yang tertidur karena ia merasa Tuhan sudah mengabaikannya terlalu lama. 

“Terjagalah! Mengapa Engkau tidur, ya Tuhan? Bangunlah! Janganlah membuang kami terus-menerus!” Mazmur 44: 23

Memang dalam beberapa agama lain, tuhan mereka digambarkan seperti manusia yang membutuhkan tidur atau senang tidur; jadi perlu ada ritual untuk membangunkan tuhan-tuhan mereka. Tetapi itu berbeda dengan Tuhan kita; Ia tidak pernah tidur, dan Ia malahan menjaga kita di setiap waktu, juga sewaktu kita dalam keadaan lelah dan lemah (Mazmur 121: 4). Walaupun demikian, sering kali Tuhan seakan membisu jika kita dalam kesedihan menyampaikan doa-doa kita. Karena itu, marilah kita mempelajari 2 peristiwa dalam Alkitab yang bisa memberi beberapa jawaban mengapa Tuhan bisa terasa jauh dari kita.

Angin ribut di danau Tiberias

Matius 8: 23-27

Lalu Yesus naik ke dalam perahu dan murid-murid-Nyapun mengikuti-Nya. Mereka kemudian pergi ke tengah danau Tiberias. Sekonyong-konyong mengamuklah angin ribut di danau itu, sehingga perahu itu ditimbus gelombang, tetapi Yesus tidur. Maka datanglah murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya: “Tuhan, tolonglah, kita binasa.” Yesus berkata kepada mereka: “Mengapa kamu takut, kamu yang kurang percaya?” Lalu bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali. Dan heranlah orang-orang itu, katanya: “Orang apakah Dia ini, sehingga angin dan danaupun taat kepada-Nya?”

Danau Tiberias adalah sebuah danau air tawar yang sangat besar, yang karena itu juga disebut laut Galilea. Danau ini letaknya sekitar 210 meter di bawah muka air laut. Dengan panjang keliling sekitar 53 km, panjang 21 km dan lebar 13 km, danau ini sering mengalami angin badai ketika udara dingin dari gunung Hermon dan gunung Lebanon bertemu dengan udara panas dari permukaan danau.

Mengapa Yesus berperahu bersama-sama dengan murid-murid-Nya ke tengah danau hanya untuk mengalami angin topan? Ia tentu tahu apa yang akan terjadi. Mengapa Ia sengaja tidur dan membiarkan mereka ketakutan? Akankah perahu itu tenggelam jika Yesus tidak dibangunkan murid-murid-Nya? Tentu tidak!

Angin topan adalah sebuah kenyataan dari danau Tiberias sampai sekarang dan badai kehidupan adalah sebuah kenyataan hidup kita selama di dunia. Yesus menyuruh kita untuk menjadi muridNya di tengah dunia yang penuh dengan masalah, bukan untuk membuat kita takut tetapi sebaliknya untuk membuat kita merasakan dan mengakui kuasa dan kasih-Nya.

Kita tahu bahwa Yesus yang nampaknya tidur bagi murid-murid-Nya, adalah Tuhan yang sadar dan tidak takut akan apa yang terjadi di sekeliling-Nya. Kita harus bisa melihat dan percaya dengan mata rohani kita bahwa karena Yesus adalah Tuhan yang sanggup menenangkan angin ribut, kita pun sanggup menghadapi masalah kita jika kita percaya atas kuasa dan kasih Tuhan yang tidak pernah berhenti. Sebagai manusia kita cenderung untuk takut dan kuatir kalau-kalau Tuhan lengah, tetapi teguran Yesus kepada murid-murid-Nya seharusnya membuat kita yakin bahwa Ia adalah Anak Allah yang bisa menenangkan kita yang berada di tengah gelombang kehidupan jika kita tetap berharap kepada pertolongan-Nya.

Perjalanan ke Emaus

Lukas 24: 13 -21

Pada hari itu juga dua orang dari murid-murid Yesus pergi ke sebuah kampung bernama Emaus, yang terletak kira-kira tujuh mil jauhnya dari Yerusalem, dan mereka bercakap-cakap tentang segala sesuatu yang telah terjadi. Ketika mereka sedang bercakap-cakap dan bertukar pikiran, datanglah Yesus sendiri mendekati mereka, lalu berjalan bersama-sama dengan mereka. Tetapi ada sesuatu yang menghalangi mata mereka, sehingga mereka tidak dapat mengenal Dia. Yesus berkata kepada mereka: “Apakah yang kamu percakapkan sementara kamu berjalan?” Maka berhentilah mereka dengan muka muram.

Seorang dari mereka, namanya Kleopas, menjawab-Nya: “Adakah Engkau satu-satunya orang asing di Yerusalem, yang tidak tahu apa yang terjadi di situ pada hari-hari belakangan ini?” Kata-Nya kepada mereka: “Apakah itu?” Jawab mereka: “Apa yang terjadi dengan Yesus orang Nazaret. Dia adalah seorang nabi, yang berkuasa dalam pekerjaan dan perkataan di hadapan Allah dan di depan seluruh bangsa kami. Tetapi imam-imam kepala dan pemimpin-pemimpin kami telah menyerahkan Dia untuk dihukum mati dan mereka telah menyalibkan-Nya. Padahal kami dahulu mengharapkan, bahwa Dialah yang datang untuk membebaskan bangsa Israel.

Tetapi sementara itu telah lewat tiga hari, sejak semuanya itu terjadi. Tetapi beberapa perempuan dari kalangan kami telah mengejutkan kami: Pagi-pagi buta mereka telah pergi ke kubur, dan tidak menemukan mayat-Nya. Lalu mereka datang dengan berita, bahwa telah kelihatan kepada mereka malaikat-malaikat, yang mengatakan, bahwa Ia hidup. Dan beberapa teman kami telah pergi ke kubur itu dan mendapati, bahwa memang benar yang dikatakan perempuan-perempuan itu, tetapi Dia tidak mereka lihat.” Lalu Ia berkata kepada mereka: “Hai kamu orang bodoh, betapa lambannya hatimu, sehingga kamu tidak percaya segala sesuatu, yang telah dikatakan para nabi!

Dalam kenyataannya, hidup orang Kristen memang tidak selalu diisi dengan hal-hal yang indah. Seperti kedua murid di atas, ada saat-saat di mana hidup ini terasa sangat berat dan kita tidak dapat merasakan kehadiran Tuhan. Itu karena kita tidak dapat melihat kebesaran Tuhan sepenuhnya dengan mata jasmani saja. Walaupun begitu, jika kita mengasihi Tuhan dan percaya kepada-Nya, sekalipun sekarang kita tidak melihat Dia, kita dapat melihat dengan mata rohani dan boleh bergembira karena kita telah mencapai tujuan iman kita, yaitu keselamatan jiwa kita (1 Petrus 1: 8 – 9). Ini adalah tujuan utama iman kita dan tujuan Yesus untuk datang ke dunia.

Memang segala penderitaan dan pencobaan hidup sering kali terasa sangat berat dan benar-benar menguji iman kita; tetapi hidup tanpa perjuangan bukanlah tujuan iman kita. Ujian hidup kita itu justru akan menumbuhkan iman kita kepada Tuhan, jika kita tetap bergantung kepada bimbingan dan penghiburan Roh Kudus yang selalu ada dalam hidup kita.

“Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu.” Yohanes 14: 27

Jika Tuhan tidak tidur, mengapa Ia tidak menjawab?

Memang ada orang-orang yang merasa bahwa setelah berdoa cukup lama, tidak ada tanda-tanda bahwa Tuhan mau menjawab doa mereka. Walaupun sebagian orang menjadi kecewa dan bahkan putus asa dan meninggalkan iman mereka, ada orang-orang yang bersyukur karena Tuhan tidak menjawab doa mereka. Apa yang mereka minta kelihatannya tidak dikabulkan Tuhan, dan itu justru membawa kebaikan untuk mereka.

Doa terkadang tidak terjawab karena apa yang kita minta tidak sesuai dengan kehendak-Nya. Doa mungkin tidak terjawab karena hidup kita tidak sesuai dengan firman-Nya. Doa mungkin tidak dijawab Tuhan agar kita bisa belajar bersabar dan bertekun dalam penderitaan kita serta bergantung kepada-Nya. Dan mungkin juga Tuhan tidak menjawab doa kita agar dalam keadaan apa pun, kita sadar bahwa Ia adalah Tuhan yang mahakuasa, mahaadil dan mahabijaksana. Kehendak Tuhanlah yang terjadi, bukan kehendak kita.

Jika kita berdoa, itu bukanlah dengan maksud untuk mengubah kehendak Tuhan, karena kehendak Tuhan harus terjadi. Tetapi, doa kita adalah penyerahan diri kita kepada bimbingan-Nya, dan menyelaraskan kehendak kita dengan kehendak-Nya. Jika kita berseru meminta tolong kepada Tuhan, Ia sebenarnya sudah siap menolong kita. Tetapi dengan berseru kepada Tuhan, pada saatnya kita akan mendengar suara-Nya dan kita akan mengerti apa maksud Tuhan dalam hidup kita.

“Dan inilah keberanian percaya kita kepada-Nya, yaitu bahwa Ia mengabulkan doa kita, jikalau kita meminta sesuatu kepada-Nya menurut kehendak-Nya.” 1 Yohanes 5: 14

Saat ini, jika kita merasa Tuhan itu jauh dan tidak mendengarkan doa-doa kita, kita tidak boleh merasa kecewa atau putus asa. Tuhan selalu mendengarkan doa-doa kita walaupun Ia belum tentu mengabulkan permohonan kita. Tuhan hanya memberikan apa yang terbaik kepada umat-Nya pada saat yang tepat.

Jika anda mengalami masalah besar saat ini, semoga anda tetap mau berseru kepada Tuhan dan memohon pertolongan-Nya. Ia mau mendengar, Ia akan menjawab, dan Ia akan memberikan kelepasan dan kemuliaan pada waktunya. Kita harus percaya bahwa Tuhan mengasihi kita, tetapi dengan kebijaksanaan-Nya Ia belum tentu menjawab doa kita seperti apa yang kita harapkan. Kunci kebahagiaan bukanlah memperoleh apa yang kita minta, tetapi rasa cukup dengan apa yang sudah diberikan-Nya.

“Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.” Roma 8: 28

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s