Apa yang harus kulakukan untuk bisa diselamatkan?

Pada waktu Yesus berangkat untuk meneruskan perjalanan-Nya, datanglah seorang berlari-lari mendapatkan Dia dan sambil bertelut di hadapan-Nya ia bertanya: “Guru yang baik, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?” Markus 10: 17


Pertanyaan diatas sering diajukan manusia dari segala bangsa dan jaman. Berbagai agama telah memberikan jawaban yang berbagai ragam. Ada yang mengajarkan agar manusia berbuat baik kepada sesama, ada juga yang menyuruh pengikutnya agar rajin melakukan ritual tertentu, menyiksa diri, bertapa, mempersembahkan sesuatu kepada tuhan mereka dll.

Jika dibandingkan dengan ajaran agama lain, ajaran Kristen sangat berbeda karena umat Kristen tidak perlu berbuat apa-apa untuk menerima keselamatan. Seringkali, keselamatan secara cuma-cuma ini menjadi bahan cemooh orang lain karena kelihatannya sangat mudah untuk mencapai surga. Sekalipun manusia hidup dalam dosa, seolah mudah sekali untuk mereka menjawab panggilan keselamatan Tuhan dengan sebuah kata “ya”. Tuhan orang Kristen seakan mudah mempercayai jawaban manusia.

Memang adalah kenyataan  bahwa orang agaknya gampang untuk menyebut dirinya Kristen karena kelihatannya tidak ada tuntutan untuk melakukan hal-hal khusus. Bukankah Yesus sudah berkata bahwa kita tidak lagi hidup dibawah hukum Taurat? Kita manusia merdeka! Sekali merdeka tetap merdeka! Tetapi betulkah itu? Betulkah bahwa keselamatan untuk orang Kristen itu diperoleh dengan harga murah?

Keselamatan buat umat Kristen memang tidak perlu dibayar dengan pengurbanan manusia. Tidak perlu bayar, tidak perlu bekerja untuk itu. Sekalipun kita miskin, sakit berat atau hampir mati, keselamatan masih bisa diperoleh; dimana saja, kapan saja. Tetapi itu dapat diperoleh karena harganya sudah dilunasi lewat pengurbanan Yesus di kayu salib. Karena keselamatan tidak terjangkau oleh manusia, satu-satunya jalan untuk menyelamatkan manusia adalah uluran tangan Tuhan sendiri yang memberikan karunia untuk semua manusia yang mau menerimanya.

Dalam ayat diatas, ada seorang kaya yang ingin mendapatkan keselamatan. Ia bertemu dengan Yesus dan bertanya apa yang harus dilakukannya. Pria kaya itu  sudah menjalankan hukum Taurat tetapi ia tidak yakin bahwa ia sudah diselamatkan. Apa lagi yang harus dilakukannya? Yesus menjawab bahwa ada satu hal lagi yang harus dilakukannya: menjual seluruh hartanya.

Tetapi Yesus memandang dia dan menaruh kasih kepadanya, lalu berkata kepadanya: “Hanya satu lagi kekuranganmu: pergilah, juallah apa yang kaumiliki dan berikanlah itu kepada orang-orang miskin, maka engkau akan beroleh harta di sorga, kemudian datanglah ke mari dan ikutlah Aku.” Markus 10: 21

Pria itu ternyata tidak sanggup untuk melakukannya karena hidupnya memang untuk hartanya. Seperti pria kaya ini, kitapun bisa saja membaktikan hidup kita untuk uang, orang lain, keluarga, hobby, makanan, pekerjaan, aktivitas sosial, kenikmatan badani, kegiatan gereja dll. Sebagian dari hal-hal ini nampaknya baik, tetapi jika bukan Tuhan yang dipermuliakan, semuanya akan menjauhkan diri kita dari Tuhan. Kegagalan pria kaya itu memang bukannya dalam hal menjual harta, tetapi dalam hal penyerahan hidup yang sepenuhnya kepada Yesus.

Apa yang tertulis dalam Markus 10: 17-27 mengingatkan kita bahwa menjadi pengikut Kristus yang sejati tidaklah semudah yang dibayangkan. Tidaklah semudah menjawab “ya” atas panggilan Tuhan. Jawaban semacam itu yang tidak pernah disertai dengan keluarnya buah-buah Roh (kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri) hanyalah membawa harapan kosong. Tanda-tanda pengikut Yesus yang benar selalu nampak dalam hal meninggalkan hidup lama dan munculnya hidup baru yang makin lama makin berbuah lebat.

Seperti pria kaya itu, kitapun mungkin sudah berusaha untuk hidup baik. Tetapi hidup baik tanpa penyerahan kepada Yesus bukanlah bukti keselamatan! Perbuatan baik yang kita lakukan seharusnya bermula dengan pengakuan kita akan kedaulatan Tuhan atas hidup kita. Itu tidak mudah. Penyerahan total kepada Tuhan itu tidak mungkin terjadi jika Tuhan sendiri tidak bekerja dalam diri kita. Tanpa uluran tangan Tuhan, lebih mudah untuk seekor unta untuk masuk dalam lubang jarum daripada untuk kita masuk ke surga.

Jadi, kalau keselamatan itu ternyata bukan melalui perbuatan baik dan perbuatan baik itu belum tentu merupakan tanda orang yang sudah diselamatkan, keselamatan untuk manusia ternyata tidak mudah didapat! Kalau begitu, apakah ada orang yang bisa selamat? Tidak ada, jika tanpa bimbingan Tuhan. Manusia tidak mungkin menemukan Tuhan dengan usaha sendiri , tetapi dalam Tuhan semua itu mungkin. Yesus berkata:

“Bagi manusia hal itu tidak mungkin, tetapi bukan demikian bagi Allah. Sebab segala sesuatu adalah mungkin bagi Allah.” Markus 20: 27

Pagi ini, jika ada diantara kita yang masih ragu-ragu akan keselamatan kita, biarlah kita berdoa memohon bimbingan Tuhan agar RohNya bekerja dalam hidup kita. Supaya setelah mengakui dosa-dosa kita, kita diberi kemampuan untuk menyerahkan hidup kita sepenuhnya kepada Dia yang sudah membayar penebusan kita dengan harga tertinggi, Yesus Kristus. Dengan menyerahkan hidup kita sepenuhnya kepada Tuhan, pastilah hidup kita akan berubah dan membuahkan berbagai hal yang baik. Lebih dari itu, orang lain yang melihat perubahan hidup kita pastilah akan ikut memuliakan nama Tuhan.

“Demikianlah hendaknya terangmu bercahaya di depan orang, supaya mereka melihat perbuatanmu yang baik dan memuliakan Bapamu yang di sorga.” Matius 5: 16

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s