Jangan mudah terbuai

Kata-Nya kepada mereka: “Mengapa kamu tidur? Bangunlah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan.” Lukas 22: 46

Menjelang hari Natal ini banyak orang yang melakukan perjalanan menuju tempat pariwisata atau mengunjungi kampung halaman untuk berjumpa dengan sanak saudara dan orang tua. Bagi orang yang sudah berumur seperti saya, hal mengemudikan mobil jarak jauh tanpa bantuan supir adalah satu tantangan. Memang jarak yang jauh dan sepi  di Australia seringkali membuat orang mengantuk. Pengemudi mobil atau truk yang lelah mudah untuk kehilangan konsentrasi. Oleh karena itu, banyak kecelakaan yang terjadi karena supir yang tertidur di belakang kemudi. Hanya beberapa detik saja sudah bisa menentukan hidup-mati orang di jalan raya. Untuk itu, polisi menganjurkan agar pengemudi lebih berjaga-jaga di akhir tahun ini.

Ayat diatas adalah peringatan Yesus kepada tiga murid (Petrus, Yakobus dan Yohanes) yang jatuh tertidur ketika diminta untuk berjaga-jaga selagi Yesus berdoa di taman Getsemani. Murid-murid itu tentunya sadar  bahwa Yesus yang merasa sedih meminta mereka untuk menemaniNya selagi Ia berdoa. Walaupun demikian mereka tidak sepenuhnya menyadari bahwa Yesus sedang menghadapi  perjuangan besar dan bergulat dengan kenyataan bahwa sebentar lagi Ia akan menemui kematian. Perasaan sedih dan tubuh yang lelah, membuat murid-murid itu tertidur. Mereka gagal untuk berjaga-jaga.

Perlukah Yesus, Anak Allah, meminta dukungan manusia yang lemah? Sudah tentu Yesus tidak memerlukan hal itu karena Allah Bapa bisa mengirimkan seorang malaikat untuk memberi kekuatan (Lukas 22: 43). Yesus meminta ketiga muridNya untuk berjaga-jaga sebagai perlambang bahwa dalam hidup di dunia mereka harus siap bertahan menghadapi apa yang akan terjadi. Alkitab menyebutkan bahwa mereka mengalami goncangan besar ketika melihat dengan mata-kepala sendiri, bagaimana Guru mereka, Sang Mesias, kemudian ditangkap, dipukuli dan disalibkan sampai mati. Harapan mereka hancur karena Mesias yang mereka saksikan tidaklah seperti yang mereka harapkan. Dengan demikian, Yesus mengajak ketiga muridNya untuk mengajar mereka agar tetap berjaga-jaga dalam menghadapi masa depan, dan Ia juga memberi peringatan khusus kepada Petrus (Matius 26: 40) yang kemudian menyangkaliNya tiga kali .

Seperti ketiga murid itu, setiap orang Kristen akan menghadapi berbagai tantangan kehidupan, terutama tantangan untuk bisa tetap hidup sesuai dengan apa yang dikehendaki Tuhan. Memikirkan tantangan hidup adalah sesuatu yang kurang menyenangkan. Orang lebih senang memikirkan apa yang nyaman dan indah seperti Natal yang akan kita rayakan sebentar lagi. Membayangkan kelahiran Yesus dengan memandang pohon Natal dengan lampu-lampunya yang indah mungkin lebih membuai  daripada memikirkan perjuangan Yesus dalam kegelapan taman Getsemani.  Mungkin saja ada yang merasa bahwa acara pesta Natal dan Tahun Baru lebih menarik daripada kebaktian gereja!

Hari Natal memang membawa rasa gembira. Kita memang harus bersyukur bahwa Yesus yang lahir sebagai bayi di hari Natal adalah Tuhan yang sudah turun ke dunia. Hari Natal adalah hari dimana misi Yesus dimulai dan tiap kali kita merayakannya kita diingatkan bahwa misi penyelamatanNya masih terus berjalan. Dengan demikian, dalam gemerlapnya lampu Natal saat ini kita tidak boleh melupakan kenyataan bahwa kita pun dipanggil seperti tiga murid di atas untuk mendukung perjuanganNya. Dalam hal ini, ada begitu banyak hal di dunia yang bisa membuat kita terbuai dan kemudian jatuh kedalam pencobaan. Sesuai dengan perintah Yesus di atas, maukah kita selalu berjaga-jaga dalam hidup kita agar tetap bisa menjadi umatNya yang setia dalam mendukung pekerjaanNya?

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s