Sekalipun ada penderitaan, rencana Tuhan adalah baik untuk umat-Nya

“Memang kamu telah mereka-rekakan yang jahat terhadap aku, tetapi Allah telah mereka-rekakannya untuk kebaikan” Kejadian 50: 20a

Dalam menghadapi setiap kesusahan besar manusia sering mempunyai beberapa pertanyaan:

  1. Mengapa ini harus terjadi?
  2. Mengapa harus aku?
  3. Apakah ini kehendak Tuhan?
  4. Apakah Tuhan mahakuasa?
  5. Apakah Tuhan mahakasih?

Kelima pertanyaan itu adalah logis dan setiap manusia berhak mempertanyakannya. Mereka yang mengajukan pertanyaan-pertanyaan itu belum tentu orang yang bukan Kristen, karena orang Kristen pun sering bergulat menghadapi gejolak hidupnya.

Pada saat ini, setiap manusia tentu tahu bahwa bahaya pandemi COVID-19 belumlah hilang. Masih terbayang ketika kita memperoleh berita pertama tentang datangnya pandemi, tetapi pada saat itu tidak seorang pun yang bisa membayangkan bahwa dua tahun kemudian orang masih harus menghadapi masalah yang sama, yang bisa menghancurkan negara mana pun, baik dalam hal kesehatan umum, ekonomi maupun politik.

Apa yang akan terjadi dalam tahun 2022 tidaklah ada orang yang tahu, tetapi efek pandemi ini pasti akan tetap dapat dirasakan untuk waktu yang cukup lama. Karena itu, dalam suasana yang kurang baik ini, setiap orang tentunya mempunyai beberapa  (atau banyak) pertanyaan, seperti yang tertulis di atas. Bagaimana sebagai orang Kristen harus menjawab pertanyaan-pertanyaan itu?

Mengapa kekacauan dan bencana ada di dunia? Bagi mereka yang percaya bahwa manusia sudah jatuh ke dalam dosa dan karena itu harus meninggalkan taman Eden, pertanyaan ini mungkin tidak sukar untuk dijawab. Karena Adam dan Hawa sudah jatuh ke dalam dosa, mereka harus meninggalkan tempat yang serba indah dan nyaman dan kemudian mengalami hidup yang penuh derita dan susah-payah (Kejadian 3: 23 – 24). Kita sekarang hidup di dunia yang harus dihadapi dengan perjuangan, dan adanya kelaparan, penyakit, kematian dan malapetaka lainnya adalah suatu yang lumrah. Walaupun demikian, jawaban ini belumlah lengkap.

Ayat di atas adalah ucapan Yusuf kepada saudara-saudaranya yang menyatakan bahwa mereka ingin menjadi budak Yusuf setelah ayah mereka meninggal dunia. Mereka takut jangan-jangan Yusuf akan melampiaskan rasa dendamnya atas perlakuan mereka terhadap Yusuf sebelum dijual ke tanah Mesir. Tetapi Yusuf menjawab bahwa ia tidak mempunyai rasa dendam karena Tuhan sudah menggunakan apa yang jahat yang diperbuat saudara-saudaranya untuk mencapai rencana-Nya, yaitu untuk membuat mereka menjadi bangsa Israel.

Saudara-saudara Yusuf melakukan apa yang tidak disenangi Tuhan, tetapi Tuhan bukanlah penyebabnya. Tuhan tahu apa yang akan terjadi, tetapi bukanlah penyebab semua hal yang terjadi di dunia. Dalam hal ini, Tuhan adalah Oknum yang mahakuasa yang memegang kontrol. Tuhan yang mengizinkan terjadinya apa yang buruk di dunia, bisa membuatnya menjadi apa yang baik sesuai dengan rancangan besar-Nya.

Sebagian orang Kristen merasa bahwa menjadi pengikut Kristus adalah jaminan untuk hidup nyaman dan untuk memperoleh kelimpahan dalam segala sesuatu. Karena itu, banyak orang yang mengajarkan bahwa iman adalah kunci segala kesuksesan baik di bidang jasmani atau pun rohani. Tetapi, thema Alkitab secara keseluruhan bukanlah kesuksesan atau berkat secara jasmani. Firman Tuhan selalu menekankan bahwa berkat yang berbentuk apa pun adalah datang dari Tuhan, tetapi berkat yang paling utama dan yang tidak bisa hilang adalah adanya keselamatan yang abadi yang dikaruniakan kepada setiap orang percaya melalui darah Yesus Kristus. Dengan demikian, jika kita mengalami masalah kehidupan, kita tidak perlu merasa malu. Setiap orang di dunia ini bisa mengalami penderitaan jasmani, tetapi mereka yang berada dalam Tuhan akan memperoleh kekuatan untuk menghadapinya.

Jika ada masalah yang sangat besar, setiap orang bisa merasa sedih atau terpukul. Selain itu, sering kali muncul pertanyaan apakah semua itu adalah kehendak Tuhan. Untuk menjawab pertanyaan ini, kita harus dengan rendah hati mengakui bahwa kita tidak selalu bisa menjawabnya. Tidak ada seorang pun yang bisa membaca pikiran Tuhan. Walaupun demikian, jika Tuhan menghendaki sesuatu terjadi, itu selalu berakhir dengan kebaikan. Adakalanya Tuhan membiarkan malapetaka terjadi pada suatu bangsa untuk memberi peringatan agar mereka mau mengakui kuasa-Nya.

Tuhan bisa juga membiarkan kita mengalami kesusahan agar kita mau lebih bergantung kepada-Nya. Pengalaman pahit bisa juga membuat masyarakat untuk lebih berhati-hati di masa depan. Dengan demikian, sekalipun Tuhan tidak mendatangkan bencana untuk umat-Nya, Ia yang memegang kontrol atas segala sesuatu terkadang memungkinkan hal yang nampaknya buruk untuk terjadi.

Apakah Tuhan mahakuasa? Di manakah Dia ketika kita mengalami malapetaka? Jeritan dan tangisan ini sering muncul di tengah penderitaan. Tuhan yang mahakuasa dan mahatahu sudah pasti tetap memegang kemudi kehidupan manusia dan bahkan alam semesta. Tuhan tetap ada dan melihat semuanya terjadi. Tuhan tahu apa yang akan kita lakukan dan melihat apa yang sedang kita lakukan. Tuhan yang selalu memegang kontrol kehidupan selalu dapat mewujudkan rencananya dalam keadaan apa pun. Dalam hal ini, bagi umat Kristen, adanya iman kepada Tuhan membuat mereka bisa hidup dalam kedamaian bahwa Tuhanlah yang mengatur segalanya.

Apakah Tuhan itu mahakasih? Pertanyaan ini lebih mudah dijawab jika kita berada dalam keadaan nyaman dan aman. Tetapi jika malapetaka terjadi dan banyak orang sudah menjadi korbannya, termasuk mereka yang beriman, pertanyaan ini sulit untuk dijawab. Banyak orang Kristen yang kemudian bersandar pada fatalsisme: jika semua itu terjadi, itu adalah kehendak Tuhan dan manusia tidak bisa mengubahnya. Pandangan ini kelihatannya benar, karena siapakah yang dapat melawan kehendak Tuhan? Tetapi pandangan ini juga mudah ditolak, karena siapakah yang tahu dengan pasti apa kehendak Tuhan?

Ayat pembukaan kita menyimpulkan bahwa sekalipun ada hal-hal yang buruk, Tuhan bisa memakainya untuk maksud-Nya yang baik. Tuhan yang tidak pernah berubah adalah Tuhan yang mahakasih adalah Tuhan yang tidak mendatangkan bencana bagi umat-Nya.

“Setiap pemberian yang baik dan setiap anugerah yang sempurna, datangnya dari atas, diturunkan dari Bapa segala terang; padaNya tidak ada perubahan atau bayangan karena pertukaran.” Yakobus 1: 17

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s