Siapakah yang bertanggung jawab?

“Aku memanggil langit dan bumi menjadi saksi terhadap kamu pada hari ini: kepadamu kuperhadapkan kehidupan dan h, berkat dan kutuk. Pilihlah kehidupan, supaya engkau hidup, baik engkau maupun keturunanmu” Ulangan 30: 19

Apakah Tuhan bertanggung jawab atas semua yang dilakukan-Nya? Sebagian orang Kristen mungkin berpendapat bahwa Tuhan yang mahakuasa dan berdaulat tidak bertanggung jawab kepada siapa saja. Ini jika kita mengartikan bahwa tanggung jawab adalah sikap atau perilaku untuk melakukan sesuatu dengan sungguh-sungguh dan siap menanggung segala risiko dan perbuatan. Tuhan adalah Raja di atas segala raja, karena itu tidak ada yang bisa menuntut pertanggungjawaban-Nya. Walaupun demikian, kata yang sama dalam bahasa Inggris, responsibility, setidaknya bisa mempunyai 4 arti:

  • keadaan atau kenyataan dari kewajiban untuk mengatur sesuatu atau seseorang
  • keadaan atau kenyataan tentang adanya kemungkinan dipersalahkan atas sesuatu kejadian
  • kesempatan atau kemampuan untuk bertindak secara bebas dan mengambil keputusan tanpa izin
  • sesuatu yang dilakukan sebagai bagian pekerjaan atau kedudukan

Orang Kristen percaya bahwa Tuhan adalah pencipta alam semesta. Dialah yang membuat alam semesta menjadi ada; dengan cara yang sama seorang desainer mobil mewujudkan sebuah mobil. Inilah sebabnya mengapa beberapa orang percaya bahwa Tuhan bertanggung jawab atas segala sesuatu yang terjadi di alam semesta, baik dan buruk, dengan cara yang sama seperti seorang perancang mobil harus bertanggung jawab atas kelebihan dan kekurangan mobil. Jelas orang Kristen tidak memiliki masalah dalam percaya bahwa Tuhan bertanggung jawab atas semua ciptaan-Nya yang sempurna di alam semesta, karena Tuhan yang berdaulat adalah sumber segala kebaikan, seperti yang tertulis dalam Alkitab:

“Setiap pemberian yang baik dan setiap anugerah yang sempurna, datangnya dari atas, diturunkan dari Bapa segala terang; pada-Nya tidak ada perubahan atau bayangan karena pertukaran.” Yakobus 1: 17

Walaupun demikian, apakah Tuhan harus bertanggung jawab atas hal-hal buruk yang terjadi di alam semesta? Ini masih bisa diperdebatkan.

Beberapa orang berpandangan bahwa Tuhan harus bertanggung jawab atas segala sesuatu yang terjadi di alam semesta karena dalam Alkitab, Tuhan digambarkan sebagai seorang pengrajin terampil yang jelas tahu persis apa yang ingin Dia ciptakan. Segala sesuatu di alam semesta, baik dan buruk, karena itu adalah bagian dari rencana Tuhan, seperti yang tertulis:

“Akulah Tuhan dan tidak ada yang lain,yang menjadikan terang dan menciptakan gelap, yang menjadikan nasib mujur dan menciptakan nasib malang; Akulah Tuhan yang membuat semuanya ini.” Yesaya 45: 6-7

Mereka juga percaya bahwa jika Tuhan mahakuasa dan mahatahu, maka dia harus bertanggung jawab atas segala sesuatu yang terjadi di alam semesta. Ini karena fakta bahwa Dia mahatahu membuktikan bahwa Dia mengetahui segala sesuatu yang terjadi dan karena Dia mahakuasa pada saat yang sama, Dia juga memiliki kuasa atas segalanya.

Oleh karena itu, Tuhan bertanggung jawab atas hal-hal buruk yang terjadi, karena Dia tahu itu sedang terjadi dan memiliki kuasa untuk menghentikannya tetapi memilih untuk tidak melakukannya. Terlebih lagi, karena Tuhan dianggap sebagai pemelihara alam semesta, tidak ada yang bisa ada/terjadi tanpa dihendaki-Nya. Oleh karena itu, bencana alam tidak mungkin terjadi jika Tuhan tidak menghendakinya. Jika Allah menghendaki terjadinya bencana alam, maka Ia harus bertanggung jawab atas penderitaan manusia yang diakibatkan oleh bencana alam tersebut.

Orang Kristen yang lain melihatnya secara berbeda. Mereka percaya bahwa Tuhan tidak dapat disalahkan atas penderitaan manusia karena sering kali pilihan manusia sendirilah yang menyebabkan penderitaan mereka. Gempa bumi adalah kejadian alam dan hanya mempengaruhi orang-orang yang tinggal di zona gempa dan jika orang secara sukarela memilih untuk tinggal di sana, Tuhan tidak bertanggung jawab atas penderitaan mereka akibat dampak gempa bumi. Ini seperti seorang desainer mobil yang tidak dapat disalahkan jika seseorang memilih untuk mengedarai mobilnya secara sembrono dan kemudian menemui kecelakaan.

Gagasan tentang adanya pilihan manusia juga terkait dengan kehendak bebas. Sebagian orang Kristen percaya bahwa Tuhan telah memberikan ciptaan-Nya, khususnya manusia, kehendak bebas, seperti yang tertulis dalam ayat pembukaan dari Ulangan 30: 19 di atas.

Pilihan yang buruk memiliki konsekuensi negatif, seperti yang Agustinus, salah satu bapa gereja, nyatakan dalam teodisenya bahwa ‘semua kejahatan adalah dosa atau hukuman untuk dosa’. Kejahatan moral, seperti Holocaust, adalah akibat dari dosa. Tuhan tidak bertanggung jawab untuk itu karena manusialah yang memilih untuk melakukannya atas kehendak mereka sendiri.

Tuhan juga adil dan harus menghukum manusia ketika mereka membuat pilihan yang salah, sering kali dalam bentuk kejahatan alami, misalnya kota Sodom dan Gomora dihancurkan oleh api dan belerang (Kejadian 19) karena orang-orang di kota-kota ini ‘jahat’. Perlu dicatat Agustinus juga percaya bahwa alam semesta diciptakan dengan sempurna, yang dapat kita lihat dari cara Alkitab menggambarkan Eden. Kejahatan hanya masuk ke alam semesta melalui Kejatuhan (Kejadian 3), yang merupakan akibat dari penyalahgunaan kehendak bebas manusia.

Meskipun dapat dikatakan bahwa Tuhan bertanggung jawab atas kejahatan alam, yaitu bencana alam karena pada dasarnya Dialah yang memutuskan untuk membiarkannya terjadi; namun Tuhan hanya bertindak sebagai tanggapan atas dosa manusia. Karena itu, Tuhan tidak dapat disalahkan karena menimbulkan rasa sakit pada umat manusia karena dia hanya menghukum mereka sesuai dengan beratnya dosa mereka. Ini seperti seorang hakim tidak bertanggung jawab atas penderitaan kriminal atas kejahatannya di penjara.

Sebagian orang Kristen menentang kehendak bebas dengan mengatakan bahwa karena Tuhan mahatahu, Dia seharusnya tahu bahwa jika Dia memberi manusia kehendak bebas, manusia akan membuat pilihan yang salah; oleh karena itu jika Tuhan masih memilih untuk memberikan kehendak bebas kepada manusia, Dia harus bertanggung jawab atas konsekuensi negatif dari pilihan manusia yang salah. Agustinus menjelaskan dalam karyanya, On Free Choice of the Will, bahwa kehendak bebas adalah suatu keharusan. Jika Tuhan tidak memberikan kehendak bebas kepada manusia, maka semua hukuman atau ganjaran akan menjadi tidak adil karena manusia tidak benar-benar mengambil keputusan.

Karena keadilan adalah salah satu sifat Allah, Ia pasti memberikan kehendak bebas kepada manusia. Akan tetapi, bukan berarti Tuhan memberikan kehendak bebas kepada manusia agar mereka dapat memilih untuk berbuat dosa terhadap-Nya, karena jika ini adalah tujuan-Nya, maka manusia tidak dapat dihukum secara adil karena mereka berbuat dosa karena mereka hanya memasukkan kehendak bebas ke dalam satu kehendak dari kegunaannya. Faktanya, kehendak bebas diberikan kepada manusia agar mereka dapat melakukan semua yang baik dan hadiah diberikan untuk melakukannya. Oleh karena itu ketika manusia berdosa, mereka menyalahgunakan karunia Tuhan ini, sehingga mereka dapat mengharapkan hukuman yang adil. Dalam hal ini, manusia sesudah kejatuhan Adam dan Hawa selalu cenderung untuk berbuat dosa dalam kebebasannya.

Orang Kristen lainnya berdiri di antara dua pandangan ini. Mereka percaya bahwa Tuhan bertanggung jawab dalam arti berdaulat atas segala sesuatu yang terjadi di alam semesta, tetapi dia tidak bertanggung jawab dalam arti bahwa Dia harus disalahkan. Kita, sebagai manusia, tidak pernah bisa sepenuhnya memahami rencana Tuhan untuk Semesta. Tuhan mungkin mengizinkan hal-hal buruk terjadi untuk alasan yang baik. Misalnya, melalui penderitaan manusia dapat mengambil pelajaran dan menghindari kesalahan yang sama di masa depan. Lebih penting lagi, melalui pengalaman hidup manusia juga dapat memiliki pemahaman yang lebih lengkap tentang Tuhan dan lebih dekat dengan Tuhan. Jadi Tuhan bertanggung jawab atas penderitaan manusia, tetapi dia hanya mendatangkannya untuk kepentingan umat manusia.

Hari ini kita dapat berpikir bahwa pada akhirnya, Tuhan bertanggung jawab atau berdaulat atas segala sesuatu yang terjadi di alam semesta, karena Dia adalah pencipta dan pemelihara alam semesta yang mahakuasa dan mahatahu. Namun, kita tidak boleh berpikir bahwa Tuhan bertanggung jawab dalam arti bahwa kita dapat menyalahkan Tuhan atas penderitaan kita, karena seringkali keegoisan dan ketidaktahuan kita sendirilah yang menyebabkan penderitaan di dunia. Selain itu, Tuhan mungkin menggunakan penderitaan untuk mencapai kebaikan yang lebih besar bagi umat manusia. Di mana tanggung jawab Tuhan berhenti, tanggung jawab manusia dimulai.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s