Kesabaran adalah ciri pelayan Allah

“Sebaliknya, dalam segala hal kami menunjukkan, bahwa kami adalah pelayan Allah, yaitu: dalam menahan dengan penuh kesabaran dalam penderitaan, kesesakan dan kesukaran.” 2 Korintus 6: 4

Sebagai umat Kristen mungkin kita terkadang menyadari ketidaksabaran kita dalam hidup ini. Kita tahu bahwa seperti Tuhan yang sabar dalam menantikan manusia untuk kembali kepada-Nya, kita pun harus mempunyai kesabaran dalam menghadapi hal-hal yang tidak menyenangkan. Tetapi itu tidak mudah dilakukan.

Kesabaran juga bisa diartikan sebagai kemampuan untuk menerima keadaan yang tidak menyenangkan tanpa mengeluh. Kesabaran berlawanan dengan emosi, kekecewaan, kemarahan dan kekalapan. Ini lebih mudah dikatakan dari pada dilaksanakan.

Dalam Galatia 5: 22-23 dikatakan bahwa salah satu buah Roh adalah kesabaran. Kata Yunani yang dipakai dalam ayat ini adalah makrothumia yang terdiri dari kata makros (panjang) dan thumos (watak). Jadi makrothumia bisa diartikan sebagai watak atau sifat manusia yang tahan hantaman. Seorang yang punya kesabaran seperti itu akan tahan menghadapi kesukaran, tantangan, ancaman, kritik, dan serangan yang ada di sekelilingnya.

“Tetapi buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri. Tidak ada hukum yang menentang hal-hal itu.” Galatia 5: 22-23

Memang tiap orang dilahirkan dengan karakter yang berbeda, dan ada orang yang lebih sabar dari orang yang lain dalam hidup bermasyarakat. Tetapi, dalam menghadapi masalah hidup, kesabaran yang berbentuk makrothumia adalah hal yang langka.

Dalam hal ini, Tuhan dengan sabar juga menunggu agar kita sebagai pelayan-Nya bisa berubah dari hidup lama kita yang sering terisi dengan berbagai gejolak emosi, kekecewaan, kemarahan dan bahkan kenekadan yang sia-sia, yang bisa menyebabkan kematian rohani – hilangnya kedekatan kita kepada Tuhan dan sesama. . Ia menginginkan agar kita mau menyerahkan hidup kita sepenuhnya kepada-Nya.

Menyadari kegagalan kita untuk bersabar dalam menghadapi tantangan hidup memang bisa membuat kita frustrasi. Mungkin juga kita merasa sedih bahwa buah Roh yang kita harapkan tidak terlihat tumbuh subur dalam hidup kita. Tetapi memang kesabaran harus terus ditumbuhkan selama ada tantangan hidup.

Kesabaran tumbuh sebagai proses pertumbuhan kedewasaan umat Tuhan, dan karena itu kita harus bersyukur karena selama ada tantangan, kita bisa makin menumbuhkan kesabaran kita. Kesabaran tidak bisa dipisahkan dari buah Roh yang lain, terutama kelemahlembutan dan penguasaan diri. Dengan adanya tantangan hidup, kita makin sadar bahwa kesabaran, kelemahlembutan dan penguasaan diri hanya bisa tumbuh subur kalau kita mau dekat kepada Tuhan. Tuhan tidak memaksa kita, tetapi membimbing kita untuk berubah.

Hari ini kita diingatkan bahwa sebagai orang percaya, kita tentu ingin mempunyai kesabaran yang tinggi, yaitu makrothumia. Jika kita merasa bahwa itu masih sulit dicapai, kita tidak boleh putus asa. Memang untuk mendapat kesabaran semacam itu kita ternyata harus mau berusaha dan bersemangat untuk bisa hidup sesuai dengan perintah-Nya.

“Tetapi kuasailah dirimu dalam segala hal, sabarlah menderita, lakukanlah pekerjaan pemberita Injil dan tunaikanlah tugas pelayananmu!” 2 Timotius 4: 5

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s