Bagaimana bisa membesarkan Tuhan

Ia harus makin besar, tetapi aku harus makin kecil.” Yohanes 3: 30

Berfirmanlah Allah: ”Jadilah benda-benda penerang pada cakrawala untuk memisahkan siang dari malam. Biarlah benda-benda penerang itu menjadi tanda yang menunjukkan masa-masa yang tetap dan hari-hari dan tahun-tahun, dan sebagai penerang pada cakrawala biarlah benda-benda itu menerangi bumi.” Dan itulah yang terjadi. Tuhan membuat dua lampu besar—yang lebih besar untuk mengatur siang, dan yang lebih kecil untuk mengatur malam. Dia juga membuat bintang. Tuhan menetapkan lampu-lampu ini di langit untuk menerangi bumi, untuk mengatur siang dan malam, dan untuk memisahkan terang dari kegelapan. Dan Tuhan melihat bahwa itu baik (Kejadian 1: 14-15).

Matahari terbit sangat penting bagi kehidupan sehari-hari sehingga reporter cuaca melacak dan memperkirakan waktu yang tepat untuk mengharapkannya. Demikian juga, mereka memprediksi waktu matahari terbenam setiap hari ketika matahari terbenam melewati cakrawala, menyatakan hari itu selesai dan segera bintang-bintang akan menyelimuti langit. Matahari yang lebarnya bisa memuat lebih dari 100 bumi atau 10 planet Jupiter adalah sangat besar ukurannya. Tetapi pernahkah anda berpikir bahwa bahkan sebelum matahari terlihat sepenuhnya di pagi hari, bulan dan bintang-bintang menghilang? Bulan dan bintang- bintang menghilang dari pandangan karena sinar matahari yang luar niasa terangnya. Seperti itulah Yohanes dalam ayat di atas merasa bahwa ia tidak berarti jika dibandingkan Yesus.

Pelayanan Yohanes Pembaptis dan Yesus sangat erat hubungannya. Yohanes telah mempersiapkan cara membaptis dan memanggil orang-orang untuk bertobat dari dosa-dosa mereka. Alkitab menggambarkan dia mengenakan pakaian yang terbuat dari bulu unta dan mengenakan ikat pinggang kulit. Mereka menyuruhnya makan belalang dan madu hutan. Yesaya 40: 3 dikutip sebagai nubuat yang digenapi, “Ada suara yang berseru-seru: ”Persiapkanlah di padang gurun jalan untuk TUHAN, luruskanlah di padang belantara jalan raya bagi Allah kita!.” Matius, Markus, Lukas dan Yohanes semuanya menyoroti Yesus yang dibaptis oleh Yohanes. Semua Injil mengungkapkan bahwa ketika Yohanes membaptis Yesus, Roh Kudus turun ke atas Yesus “seperti burung merpati.”

Allah menyatakan kepada Yohanes bahwa Yesus adalah Anak Allah. Jadi ketika seseorang datang kepada Yohanes mengatakan bahwa orang lain pergi kepada Yesus untuk dibaptis, Yohanes dengan cepat menjawab bahwa Yesus adalah Kristus, bukan dirinya sendiri, dan karena itu orang lain harus pergi kepada Yesus untuk dibaptis. Dia berbicara tentang sukacita yang dia miliki karena mengetahui bahwa Yesus adalah Kristus dan khotbahnya telah digenapi. Yohanes Pembaptis kemudian membuat pernyataan ini, “Ia harus makin besar, tetapi aku harus makin kecil. ” Pernyataan Yohanes cukup mendalam. Itu adalah kebenaran Injil. Kita dapat belajar banyak dari sikap dan gagasan ini. Kristus harus menjadi lebih besar, dan kita harus menjadi kurang. Hari demi hari, kita harus menjadi makin kecil untuk lebih bisa melihat kebesaran Tuhan. Masalahnya, bagaimana kita melakukannya? Bagaimana kita membuat Kristus lebih besar dan bagaimana kita menjadi lebih kecil?

  • Pertama dan terutama, agar Kristus menjadi lebih besar dan kita menjadi lebih kecil, kita harus memiliki pemahaman tentang siapakah Kristus itu. Alkitab dalam 1 Petrus 3:15 menyatakan, “Tetapi kuduskanlah Kristus di dalam hatimu sebagai Tuhan! Dan siap sedialah pada segala waktu untuk memberi pertanggungan jawab kepada tiap-tiap orang yang meminta pertanggungan jawab dari kamu tentang pengharapan yang ada padamu, tetapi haruslah dengan lemah lembut dan hormat.” Dapatkah anda menjawab pertanyaan ketika ditanya apakah Yesus adalah Tuhan? Dia harus menjadi lebih besar, kita harus menjadi lebih kecil.
  • Kedua, agar Kristus menjadi lebih besar dan menjadi lebih kecil, kita harus mau mengampuni sebagaimana kita telah diampuni. Efesus 4:32 berbunyi “Tetapi hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu.” Apa yang akan terjadi dalam hidup kita jika kita mau mengampuni sebagaimana kita telah diampuni? Kita akan menjadi lebih kecil dan Kristus akan menjadi lebih besar karena dosa kita kepada Tuhan adalah jauh lebih besar dari kesalahan orang lain kepada kita.
  • Ketiga, agar Kristus menjadi lebih besar dan kita menjadi lebih kecil, kita perlu mengasihi sebagaimana kita sudah dikasihi. Dalam Yohanes 15:12, Yesus berkata, “Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu.” Apakah kasih kita membuktikan bahwa kita mau menjadikan Kristus menjadi lebih besar dan kita menjadi lebih kecil dalam cara hidup kita? Sejujurnya, ada kalanya kurangnya kasih kita terhadap orang lain tidak menghasilkan persembahan yang harum kepada Tuhan. Bahkan, mungkin sering baunya yang busuk sudah sampai ke surga. Agar Kristus menjadi lebih besar, kita harus menjadi lebih kecil dengan menjalani kehidupan yang penuh kasih agar kita lebih menyadari bahwa kasih-Nya sangat besar. “Kita mengasihi, karena Allah lebih dahulu mengasihi kita” (1 Yohanes 4: 19).
  • Keempat, agar Kristus menjadi lebih besar dan kita menjadi lebih kecil, kita perlu menjadi pekerja-Nya. Kita adalah hamba-hamba Tuhan. Ayat 2 Timotius 2:15 berbunyi, “Usahakanlah supaya engkau layak di hadapan Allah sebagai seorang pekerja yang tidak usah malu, yang berterus terang memberitakan kabar kebenaran itu.” Dapatkah kita mempraktikkan kebenaran Firman dengan benar? Apakah anda senang mempelajari dan membagikan firman Tuhan?
  • Kelima, agar Kristus menjadi lebih besar dan kita menjadi lebih kecil, kita perlu menjalani kehidupan doa. Ada sesuatu tentang berdoa yang memungkinkan kita menjadi lebih kecil dan Kristus menjadi lebih besar. Itu karena jika kita berdoa, kita menempatkan diri kita di kaki-Nya. Dengan demikian, jika kita ingin mengalami kebesaran dan kemuliaan Tuhan dalam hidup kita, kita harus rajin berdoa akar kuasa Tuhan terasa lebih nyata.

Hari ini firman Tuhan menyatakan bahwa Tuhan menciptakan kita dan memiliki tujuan untuk kita. Namun, masalahnya adalah bahwa kita adalah orang yang tidak sempurna dan ketidaksempurnaan kita memberikan masalah ketika kita mencoba untuk mendekati Tuhan yang sempurna. Namun karena Tuhan sangat mengasihi kita, Dia menyediakan sarana bagi kita untuk memiliki akses kepada-Nya. Karena Tuhan begitu mencintai dunia sehingga Dia memberi kita hak sebagai anak-Nya dan siapa pun yang percaya kepada-Nya tidak boleh binasa tetapi memiliki hidup yang kekal. Yang harus kita lakukan adalah memulai dengan langkah keyakinan agar Dia menjadi lebih besar dan kita menjadi lebih kecil. Ini akan mengubah hidup kita sehingga kita bisa lebih bisa mengasihi-Nya dan mengasihi sesama kita.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s