Menhindari petengkaran dalam hidup

“Hindarilah soal-soal yang dicari-cari, yang bodoh dan tidak layak. Engkau tahu bahwa soal-soal itu menimbulkan pertengkaran, sedangkan seorang hamba Tuhan tidak boleh bertengkar, tetapi harus ramah terhadap semua orang. Ia harus cakap mengajar, sabar dan dengan lemah lembut dapat menuntun orang yang suka melawan, sebab mungkin Tuhan memberikan kesempatan kepada mereka untuk bertobat dan memimpin mereka sehingga mereka mengenal kebenaran” 2 Timotius 2: 23 – 25

Gereja Yesus Kristus adalah sebuah keluarga. Mereka yang telah menempatkan iman mereka di dalam Kristus mengizinkan Roh-Nya mengubah mereka dan telah diadopsi ke dalam keluarga Allah (Efesus 1:5; Roma 8:15). Dan, seperti halnya keluarga mana pun, ada perselisihan. Ada bentrokan kepribadian, perbedaan pendapat, dan ide yang tidak akan bekerja sama. Ketika masing-masing yakin bahwa jalannya adalah satu-satunya jalan yang benar, bentrokan itu bisa permanen. Namun, perbedaan pendapat tidak selalu membuahkan hasil yang negatif. Bahkan para rasul memiliki perbedaan pendapat.

Dalam Kisah Para Rasul 15:36-41, kita membaca tentang Paulus dan Barnabas memiliki perselisihan yang begitu tajam sehingga mereka berpisah, memilih mitra pelayanan baru, dan berpisah. Hasilnya adalah semakin banyak gereja yang didirikan dan pesan Tuhan disebarkan kepada lebih banyak orang. Paulus dan Barnabas akhirnya berdamai dan terus bersama-sama menyebarkan Injil.

Ayat di atas mengajarkan bahwa dalam membicarakan hal iman, kita harus berkomunikasi dengan lemah lembut dan hormat, tanpa maksud buruk, supaya mereka yang menentang kita menjadi malu karena hidup dan sikap kita yang tak bercela. Baik dalam kehidupan sehari-hari atau dalam pertemuan di dunia maya, berbeda dengan apa yang dilakukan oleh orang tidak mengenal Kristus, orang Kristen harus menyatakan kasihnya kepada semua orang agar kebenaran Tuhan dinyatakan.

Kata “semua orang” dalam ayat di atas juga menekankan prinsip kekristenan bahwa mengasihi sesama manusia bukanlah berarti hanya mengasihi orang yang seiman dan segolongan saja, tetapi semua orang yang hidup di dunia. Mengasihi berarti menghargai orang lain dan mau menolong mereka yang dalam kesulitan. Sekalipun kita tidak menyetujui apa yang dilakukan atau dipercayai orang lain, kita tidak dengan sengaja mencari musuh dengan berusaha menundukkan atau menghina mereka.

Apa yang ditulis Paulus adalah cocok untuk diperhatikan dan dilaksanakan oleh setiap umat Kristen, terutama para pemimpin jemaat. Paulus menasihati kita untuk menghindari perdebatan tentang soal-soal yang dicari-cari, yang bodoh dan tidak layak. Semua orang tentunya tahu bahwa soal-soal itu cenderung menimbulkan pertengkaran. Kita sebagai pengikut Tuhan tidak boleh bertengkar, tetapi sebaliknya harus ramah terhadap semua orang, terutama mereka yang mempunyai faham yang berbeda.

Meskipun seharusnya hanya ada satu interpretasi yang akurat dari segala sesuatu dalam Alkitab, kemampuan manusia untuk membedakan bahwa satu interpretasi bisa salah. Dua tokoh Kristen dapat melihat masalah yang sama secara berbeda. Sebagian besar denominasi gereja muncul dari interpretasi yang kontras ini. Tetapi denominasi-denominasi tersebut tidak perlu terlibat dalam “argumentasi” satu sama lain.

Diskusi antara sudut pandang yang sangat kontras tidak harus menjadi argumen. Keilahian Kristus, keselamatan melalui iman, dan kebutuhan akan pertobatan tidak dapat ditawar lagi. Tetapi beberapa masalah sekunder dalam Firman Tuhan menyisakan ruang untuk perbedaan pendapat. Beberapa ketidaksepakatan yang ada umumnya berkaitan dengan predestinasi, kehendak bebas,nubuatan akhir zaman, karunia Roh, baptisan, dan organisasi gereja. Inilah justru yang sering menjadi bahan perdebatan yang sengit saat ini.

Alkitab jelas bahwa Allah membenci perselisihan dan pertengkaran di antara anak-anak-Nya (2 Korintus 12:20; Galatia 5:15; Yakobus 3:14, 4:1-3). Filipi 2: 1-4 menyatakan:

“Jadi karena dalam Kristus ada nasihat, ada penghiburan kasih, ada persekutuan Roh, ada kasih mesra dan belas kasihan, karena itu sempurnakanlah sukacitaku dengan ini: hendaklah kamu sehati sepikir, dalam satu kasih, satu jiwa, satu tujuan, dengan tidak mencari kepentingan sendiri atau puji-pujian yang sia-sia. Sebaliknya hendaklah dengan rendah hati yang seorang menganggap yang lain lebih utama dari pada dirinya sendiri; dan janganlah tiap-tiap orang hanya memperhatikan kepentingannya sendiri, tetapi kepentingan orang lain juga.”

Jika setiap orang percaya hidup dengan aturan itu, pertengkaran akan bisa dihindari. Setiap orang tua tidak menyukai pertengkaran di antara saudara kandung, dan Tuhan adalah Bapa yang juga tidak menyukainya.

Paulus juga membahas hal ini dalam Roma 14. Dia memperingatkan orang-orang percaya untuk menyambut mereka yang baru dalam iman yang mungkin memiliki keyakinan yang berbeda dari orang-orang kudus yang berpengalaman. Ayat 5 mengatakan, “Yang seorang menganggap hari yang satu lebih penting dari pada hari yang lain, tetapi yang lain menganggap semua hari sama saja. Hendaklah setiap orang benar-benar yakin dalam hatinya sendiri.” Dengan kata lain, ada beberapa masalah yang bukan masalah berat, dan kita perlu mengamalkan kasih karunia dalam menerima keyakinan yang dipegang teguh dari orang percaya lainnya.

Melakukan hal itu secara konsisten akan menghilangkan banyak perdebatan yang menodai reputasi tubuh Kristus. Kita harus mempelajari Firman Tuhan dan mengungkapkan apa yang kita percaya itu ajarkan (2 Timotius 2:15), tetapi kita harus melakukannya dengan kerendahan hati dan kasih, memberikan kasih karunia kepada orang percaya lain yang melihat sesuatu secara berbeda (1 Korintus 13:1-2).
Pada akhirnya, kita semua menjawab kepada Bapa kita tentang bagaimana kita memperlakukan satu sama lain (Matius 12:36). Setiap anak Tuhan harus ingat bahwa Bapa kita menempatkan jauh lebih penting pada kasih kita menunjukkan daripada Dia lakukan pada kita yang “benar” dalam setiap masalah (1 Yohanes 4:20-21).

Pagi ini kita diingatkan bahwa kita boleh berdebat dengan orang lain mengenai hal iman, tetapi pada akhirnya apa yang lebih mudah dimengerti adalah tingkah laku kita dalam kehidupan sehari-hari. Jika kita benar-benar sudah menerima penebusan Kristus, hidup kita pastilah diisi dengan kasih, sukacita dan kelemahlembutan. Dengan demikian, banyaklah orang yang mengambil keputusan untuk mau mengenal Kristus karena mereka melihat Dia hidup dalam diri kita.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s