Kebebasan seorang anak ada dalam batasan

Lalu TUHAN Allah memberi perintah ini kepada manusia: ”Semua pohon dalam taman ini boleh kaumakan buahnya dengan bebas, tetapi pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat itu, janganlah kaumakan buahnya, sebab pada hari engkau memakannya, pastilah engkau mati.” Kejadian 2: 16-17

Apakah Anda memiliki kebebasan dalam hidup di dunia? Sebagian orang percaya mereka memiliki kebebasan, sebagian lagi yakin bahwa tidak ada seorang pun yang benar-benar bebas. Bagaimana dengan pendapat orang Kristen? Orang Kristen percaya bahwa manusia diciptakan dengan kebebasan yang ada dalam batasan, dan di luar batasan itu hanya ada pemberontakan.

Tuhan menciptakan alam semesta dalam enam hari, tetapi, pada awalnya, alam semesta tidak memiliki dosa—segala sesuatu yang Dia buat adalah “sangat baik” (Kejadian 1:31). Dosa masuk ke alam semesta karena tindakan pemberontakan terhadap Tuhan, bukan karena Tuhan menciptakan dosa. Karena manusia sudah melanggar batasan Tuhan, manusia menjadi hamba dosa – apa pun yang dilakukannya terasa sebagai kebebasan, tetapi justru mengikatnya pada kematian.

Kita perlu mendefinisikan “dosa.” Ayat 1 Yohanes 3:4 mengatakan, “Setiap orang yang berbuat dosa, melanggar juga hukum Allah, sebab dosa ialah pelanggaran hukum Allah.” Oleh karena itu, dosa adalah pelanggaran apa pun terhadap hukum Allah yang kudus. Roma 3:23 mengatakan, “Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah.” Dosa dengan demikian adalah segala sesuatu (perkataan, pikiran, tindakan, dan motivasi) yang tidak mencapai kemuliaan dan kesempurnaan Allah. Di dunia, manusia adalah makhluk ciptaan Allah yang ingin menggunakan kebebasannya untuk berbuat dosa pada setiap saat dan kesempatan yang ada.

Tuhan menciptakan manusia dan malaikat dengan kehendak bebas, dan, jika makhluk memiliki kehendak bebas, setidaknya ada potensi yang akan dia pilih dengan buruk. Potensi dosa adalah risiko yang diambil Allah. Dia menciptakan manusia menurut gambar-Nya, dan karena Dia bebas, manusia juga diciptakan bebas (Kejadian 1:27). Kehendak bebas melibatkan kemampuan untuk memilih, dan, setelah Allah mengomunikasikan standar moral, Dia memberi manusia itu kebebasan untuk memilih apa yang benar (Kejadian 2:16-17).

Adam memilih ketidaktaatan. Tuhan tidak mencobai, memaksa, atau memikat Adam ke dalam ketidaktaatan. Yakobus 1:13 mengatakan, “Apabila seorang dicobai, janganlah ia berkata: ”Pencobaan ini datang dari Allah!” Sebab Allah tidak dapat dicobai oleh yang jahat, dan Ia sendiri tidak mencobai siapa pun. Tetapi tiap-tiap orang dicobai oleh keinginannya sendiri, karena ia diseret dan dipikat olehnya.” Allah mengizinkan Adam untuk memilih dengan bebas dalam batasan, dan menghormati pilihan itu dengan konsekuensi yang pantas (Roma 5:12).

Hal yang sama telah berlaku untuk setiap manusia sejak itu. Tua atau muda, sama saja. Kesempatan untuk berbuat dosa melekat dalam kebebasan kita untuk memilih. Kita dapat mendengarkan suara Roh Kudus dan memilih untuk taat kepada Tuhan, yang menuntun pada kehidupan yang benar (Yeremia 29:13; 2 Timotius 2:19). Atau kita dapat memilih untuk mengikuti kecenderungan kita sendiri, yang menjauhkan kita dari Tuhan (Amsal 16:5). Alkitab jelas bahwa, apapun jalan yang kita pilih, konsekuensi mengikuti. Kita menuai apa yang kita tabur (Galatia 6:7).

Bagaimana dengan cara kita mendidik anak kita tentang kebebasan dan konsekuensinya? Tanyakan siapa saja yang pernah bekerja di toko mainan anak-anak. Selalu ada orang tua yang membiarkan anak-anak mereka berkeliaran, mencoba sesuatu, lalu meninggalkan semuanya berantakan tanpa menyuruh mereka untuk mengembalikannya. Kadang-kadang, orang tua yang sama ini akan memandang pemilik atau pelayan toko yang malang itu (yang sekarang harus merapikan jualannya) dengan mata atau bahkan kata-kata yang mengatakan, “Yah, anak-anak selalu begitu. Mereka mempunyai jiwa yang bebas!”

Jangan salah paham, saya sendiri memiliki semangat bebas dan ingin agar anak-anak saya juga demikian. Semangat bebas sejati adalah orang yang tidak membiarkan siapa dan apa pun menghentikannya dari melakukan apa yang dia tahu benar. Sayangnya, istilah free spirit sekarang sering diartikan sebagai seseorang yang tidak mau mengikuti aturan. Aturan siapapun. Bahkan Tuhan. Dalam bahasa Tuhan, semangat bebas semacam itu adalah pemberontakan. Pemberontakan terhadap Tuhan adalah dosa. Tuhan itu penuh kasih karunia, tetapi Dia juga mengharapkan ketaatan yang sempurna. Tidak menaati Tuhan adalah pemberontakan. Pemberontakan atas perintah Tuhan tidak pernah berakhir dengan baik.

Jika Anda memiliki anak yang Anda anggap berjiwa bebas, periksalah perilaku apa, dan yang lebih penting sikap hati yang bagaimana, yang Anda inginkan untuk dimiliki anak tersebut setelah mereka dewasa. Mungkin dia ingin mengenakan warna pakaian yang tidak cocok dengan selera Anda saat dia pergi berbelanja dengan Anda. Dalm hal ini, biarkan anak Anda bebas untuk mengenakan warna yang disenanginya. Namun, jika Anda menyuruhnya mengenakan pakaian tertentu dan dia muncul mengenakan pakaian lain, itu adalah pemberontakan dan harus diperbaiki.

Berhati-hatilah, bahwa aturan yang Anda buat adalah aturan yang perlu ada. Jangan membuat situasi di mana Anda menentukan sesuatu yang harus dipilih melalui izin Anda, tetapi pada akhirnya membiarkannya dipilih secara bebas oleh anak Anda. Izinkan dia untuk mengekspresikan kepribadiannya dalam bidang-bidang yang tidak melanggar perintah atau prinsip Tuhan dan yang sesuai dengan usianya.

Mengatasi pemberontakan anak Anda dan bukannya membiarkannya berlanjut dengan alasan untuk “berjiwa bebas” pada akhirnya akan membuat pekerjaan pengasuhan Anda jauh lebih mudah. Dan ketika anak Anda harus membuat keputusan antara mematuhi Tuhan atau memberontak terhadap perintah Tuhan, kemungkinan besar dia akan membuat pilihan yang baik. Jika Anda percaya bahwa prinsip “jiwa bebas” berarti membiarkan anak-anak Anda memilih apa saja yang mereka sukai, itu berarti Anda sendiri yang ingin mempunyai kebebasan dari perintah Tuhan.

“Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanya pun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu.” Amsal 22:6

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s